Penawar hati


Dunia ini adalah darul imtihan.

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?
(Q.S Al-Ankabut 29:2)

Al-Baqarah ayat 155
Allah mengatakan,
“Sungguh, kami pasti akan terus – menerus menguji kamu.”

itulah hakikat sebenar kehidupan kita di dunia ini, untuk diuji oleh Allah swt.

Ujian demi ujian akan Allah atur untuk lihat kekuatan iman yaqin kita dengan NYA. Maka , mengetahui dengan jelas akan hakikat ini, apa yang perlu ada dalam hati kita setiap kali dalam ujian Allah?

merasa susah hati, gundah gulana dan sedih pilu bukanlah cara orang beriman. malah airmata sedih, benci geram dan sebagainya adalah asbab jatuhnya kekuatan roh dan lemahnya jasad, tubuh akan disarangi pelbagai penyakit….

penawar hati sebenar adalah hidup dalam kegembiraan, menggembirakan orang lain dan dalam keadaan berkasih sayang.

Untuk hati sentiasa gembira dengan apa jua bentuk ujian Allah, perlu ada rasa berterma kasih dengan Allah.perlu ada rasa kasih pada Allah.

Seseorang yang merasa kasih pada seseorang yang lain, akan tahan dengan kerenah dan pelbagai mehnah yang dieri oleh orang itu asbab kasihnya yang tinggi …

begitulah jua kita dengan Allah. kerana kasih yang tinggi dalam hati kita kepadaNYA akan redho dan sabarlah hati menerima apa jua ujian yang tertulis.

Asbab untuk masuk rasa kasih pada Allah ada 3:

  1. tidak bersungut
  2. tidak mengungkit
  3. tidak komplen

in sha Allah.

(boleh hadhir kelas PTR  di masjid Al Falah USJ 9, sehari setiap bulan pada tarikh yang ditetapkan untuk mempelajari ilmu merawat hati dan tuju Allah dengan kaedah kekuatan kerohanian dan aura doa. maklumat boleh hubungi Pn Intan 0136215110)