Redho


Ramai sungguh yang mempersoalkan hakikat redho..

hati yang tidak mampu untuk redho.

bagaimana mahu membicarakan hakikat redho sedang kita tidak mampu terima hakikat yang semua perkara yang berlaku terhadap kita walaupun datang dari orang di sekeliling kita tetapi sebenarnya ianya dari Allah swt..

kita tidak mampu terima hakikat itu kerana kekuatan rohani kita amat lemah,..

hati kita tidak mampu untuk terima,..

kita masih nampak manusia sebagai asbab

kerana dialah aku jadi begini,

kalau tak kerana dia, takkan jadi begitu

dan sebagainya

kita nampak manusia itu yang ada kekuatan membuat itu dan ini, begitu dan begini,..

kita tidak mampu nampak disebalik itu,..

kita tidak mampu nampak bahawa sebenarnya yang menggerakkan dan memberi kekuatan serta memberi izin sesuatu perkara itu berlaku adalah Allah swt,..

kalaupun kita kata kita nampak, kita faham tetapi sebenarnya tidak,..

kerana orang yang benar2 nampak, benar2 faham, dia tidak akan berkeluh kesah

tidak akan menderita

tidak akan merasa terluka, susah hati

dia akan tenang

kalaupun hati sedih tapi dia nampak kesedihan itu milik Allah, Allah yang masukkan dan dia redho akan hakikat itu,..

masa Rasulullah kehilangan Ibrahim, anak lelakinya dari Maria Al qibti, baginda menangis sehingga basah janggut baginda yang mulia..

tetapi baginda redho dengan pemergiannya,..

redho dengan qada dan qadar Allah..

 

untuk mendapat kekuatan redho, kena usahakan dan kena buat pengorbanan dalam mencari ilmu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s