UJIAN ALLAH


tiada manusia yang hidup di dunia ini yang tidak diuji Allah,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

 

ini Firman Allah swt,.. bukan sabda Rasulullah ( kalau sabda rasulullah , ia juga dari Allah kerana Rasulullah tidak pernah berkata sesuatu yang dari hawa nafsunya sendiri) , namun apabila terus dari Allah , maka tentulah lebih penting.

maka pokok di sini adalah , ujian.

Allah sendiri mengatakan yang hambaNya akan diuji, tidak akan dibiarkan begitu sahaja hidup di dunia ini,..

ujian Allah.

semua pasti ada, tiada yang Allah ‘miss’…

cumanya bezanya adalah jenis ujian,..

jadi, sekali lagi, di sini, kita abaikan apa jenis ujian,..

melalui siapa,..

bagaimana ceritanya,.

apa kisahnya,..

yang penting kena jelas  dalam hati kita,..

apa juga yangdisebalik tabir ujian itu, ia tidak penting,..

yang penting adalah kita kena sedar bahawa ia datang dari siapa?

dari Allah,..

bagaimana tahu?

sebab itu kata Allah sendiri,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

Allah uji kita,..

itu janjiNYA

dan adakah Allah memungkiri janji?

bukan sifatNYA.

lalu, inilah yang kita kena selalu ingat,..

Allah yang beri ujian.

ujian adalah dari ALLAH

bukan dari orang yang kita rasa nak marah, geram,. benci, tak puas hati,..

bukan..

itu semua adalah aturan Allah, perjalanan dunia ini, realiti kehidupan,..

kita nampak seolah2 kita, manusia yang mengatur kehidupan ini, orang ini atau si dia itu yang punya kekuatan untuk berbuat begini dan begitu,..

dari pilihannya, dari aturannya,..

jadi begini dan jadi begitu,..

maka kita pun kecil hati dengan si dia, geram dengan orang ini, tak puas hati dengan hal itu dan bagai,..

seolah semuanya dalam genggaman makhluk,..

 

walhal tidak,..

ia adalah ujian,.

ujian yang dijanjikan Allah untuk mengetahui hambaNYA yang mana lebih baik amalnya,..

sekali lagi ditekankan,.. cerita di sebalik ujian tidak penting,..

mungkin hati dilukai, mungkin dah hancur luluh dan bagai,..

itu semua tidak penting kerana penyebab yang sebenar bukan punca nya, bukan orang yang melakukannya,..

tetapi pencetusnya,..

Allah..

bila Allah, maka kita tiada pilihan,.. kecuali untuk redho,..

kerana siapa kita?

hanya hambaNya..

Advertisements

2 thoughts on “UJIAN ALLAH

  1. puan perlukah kita korbankan diri kita dengan terus berada dalam kepedehan atas perlakuanya berpoligami sedangkan ia bahagia dengan isteri barunya dan saya terus berada dalam kepedihan. Bila dapat yang baru kasih sayang untuk yang lama sudah tidak sama lagi dan saya sendiri sebagai seorang isteri yang terluka walaupun cuba untuk lupakan apa yang dilakukan tapi tidak dapat malah kalau saya teruskan lagi hidup begini saya akan berdosa kerana saya sudah tidak dapat lagi melayan dia sebagaimana sebelum dia ada orang lain.Adakah berdosa bagi seorang isteri mohon untuk dilepaskan kerana mengelakan dari terus berdosa.Kerana pada pendapat saya yang tidak begitu arif ini saya ingin jalani hidup dipenghujung ini dengan gembira dan tanpa dosa dan tanpa sakit hati mengingatkan perbuatan suami.Saya ingin rasa tenteram bersama anak-anak dan cucu cucu biarkan dia terus mengejar kenikmatan dunia kerana baginya mati masih jauh lagi buat dia yang sentiasa diberikan kesihatan yang baik oleh Allah dan apa yang diingini selalu mendapat restu Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s