Suami tak betah di rumah?


Pelbagai masalah rumah tangga yang sangat menghantui para isteri,.. ada masalah suami yang sangat baran, suka membentak dan melepaskan geram pada anak isteri walau atas  kesalahan yang kecil, ada yang kaki perempuan, bila isteri dah tak sabar, maka berjanji bagai untuk berubah , lepas tu buat lagi,.. ada yang terlalu pentingkan kawan dari anak isteri , banyak masa dihabiskan dengan kawan2 atau di luar rumah, pukul 3 atau 5 pagi baru nampak muka,..

ada yang terlalu ketagih dengan hobi, kalau yang hobinya memancing atau berburu, pantang ada masa lapang, maka dihabiskan masanya dengan hobi, sudahlah hari kerja payah nak ada di rumah , hari cuti pula dihabiskan dengan masa untuk dirinya sendiri,..

jika yang hobinya bersms atau whats app atau ber fb atau apa ajalah yang ditawarkan oleh alatan elektronik zaman teknologi ni, maka masa nya habis ke situ ajelah,…

mana hak isteri dan anak2?

sedang anak yang sedang membesar sepatutnya dididik dengan baik oleh ayah dan ibunya,..

sabda junjungan mulia, Rasulullah saw,..

“tiada pemberian yang paling mulia yang diberikan oleh bapa melainkan akhlak yang mulia”

namun, bagaimana nak menerapkan akhlak yang mulia jika bapa jarang di rumah dan hanya tau marah bila anak bermasalah?

walau dah berbuih isteri menasihati, kekadang sampai ke tahap berleter , ada yang dah tak tahan, mula tunjuk perasaan , marah, membentak dan tunjuk muka, tapi suami macam tu juga,..

tiada perubahan,…

kenapa ye?

kenapa suami begini?

tak betah di rumah, baran. ..

tak dapat membantu mendidik anak sedang anak lah harta kita dunia dan akhirat,..

esok bila kita dah meninggal, nak harapkan apa lagi? amalan sendiri , tubuh dan terbujur kaku dah tak boleh nak beramal lagi,.. nak bersedeqah, nak berpuasa sunat, nak solat sunat, semua tu dah hanya tinggal kesalan, (kenapa tak buat banyak masa aku hidup?),…

apa yang tinggal pada kita?

doa dari anak yang soleh?

kenapa anak yang soleh?

kalau tak soleh , dia tak akan ingat kepada kedua ibu bapanya, kalau tak ingat bagaimana nak berdoa?

jadi, jika ini keadaanya , untuk mendapat anak yang soleh perlukan didikan dari kedua ibu bapanya,..

tetapi sekarang hanya isteri yang ambil berat, suami tak diketahui kenapa , apa sebabnya tapi bersikap lepas tangan, ikut suka dia , seolah tak ada tanggung jawab,..

ini senario kebanyakan rumah tangga kini,.. (kerana itu statistik perceraian 14 min satu pasangan bercerai)

sebenarnya, semua masalah ini berlaku kerana penyakit hati tinggi,..

penyakit hati dalam diri suami dan penyakit hati dalam diri isteri,…

sama ada puncanya

1. isteri yang banyak tak puas hati dengan sikap suami, asyik tunjuk perasaan, asyik berleter, suka marah2, tunjuk muka, ada je yang tak puas hati dengan sikap suami yang akhirnya menolak suami dari rumah

2. sikap buruk suami yang memang tidak bertanggung jawab, mahu berkahwin tetapi masih hidup seolah – olah orang bujang,.. yang akhirnya mengundang rasa tak puas hati isteri, akhirnya senario satu di atas berlaku,…

jadi, puncanya adalah sifat buruk yang terhasil dari penyakit hati..

jadi cara untuk selesaikan masalah ini?

rawat penyakit hati.

hubungan dengan pasangan pula?

sekarang ni siapa yang sedar?

kalau isteri yang sedar, isteri yang kena buat perkara ini,..

1. redho.

kita kena redho dulu dalam hati akan keadaan kita begini, kita terima bahawa rumah tangga kita ada masalah, suami sifatnya baran atau lepas tangan atau tak betah di rumah , atau apa ajelah,..

terima dulu dalam hati , situasi kita dan kita redho, kita nampak ini semua adalah anugerah ALLAH melalui sifat buruk , sifat buruk suami atau sifat buruk kita sendiri,.. kita terima hakikat bahwa kita diuji Allah dengan sifat buruk , kita diuji ALLAH dengan pilihan yang salah, ..

kita terima dan kita redho, kita nampak yang suami ni Allah bagi izin dia bersifat buruk , Allah bagi izin atas pilihan dia untuk bersikap buruk, dan kita kena yakin yang suami tu dalam ujian ALLAH, dan kita redho akan keadaan ini,.. nampak kekuatan semuanya dari Allah,..

benar pilihan dari kita, tapi Allah izinkan pilihan itu dan beri kita kekuatan untuk kita buat seperti yang kita pilih,.. yang mana atas pilihan kita itu, kita akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti,..

kerana itu hati sentiasa kena ada ALLAH agar pilihan kita tidak menyalahi hukum ALLAH , tidak menarik murka ALLAH sebaliknya semua pilihan kita adalah ilham dariNYA.

2. syukur

dalam hati kena ada rasa syukur, kita syukur dengan keadaan kita,.

benar kita rasa rumah tangga kita teruk, tapi kena cari sesuatu dalam yang teruk tu untuk kita syukuri walaupun ia kecil dan kita besarkan rasa syukur tu,..

suami tak betah di rumah, the moment dia balik je, kita syukur,.. Ya ALLAH aku syukur suami aku dah balik,..

atau kita syukur masa dia tak ada, aku syukur ya ALLAH suami ku masih sihat dan aktif, masih boleh bersosial dan buat apa yang dia suka, berilah kekuatan taqwa kepadanya ya ALLAH,. sesungguhnya tiada daya dan kekuatan melainkan kekuatan dari Engkau,..

suami baran, kita syukur, ya ALLAH aku syukur walau suami aku baran tapi dia tak memukul, berilah dia kekuatan Ya ALLAH untuk tidak baran lagi sesungguhnya kekuatan itu dari Engkau,..

3. doa

dalam syukur dan redho tadi , kita dah doa, dan semasa berdoa kena datang dari hati, doa dengan rasa syukur, doa dengan rasa redho, doa dengan keyakinan yang Allah maha mendengar dan maha memakbulkan, doa dengan keyakinan yang tiada apa yang boleh mengubah keadaan kita melainkan ALLAH swt, hanya DIA semata.

sebenarnya, sebaik ada rasa syukur, rasa redho, kita dah masukkan sifat mulia dalam hati kita,.. sifat mulia ini akan menghancurkan penyakit hati dan sifat buruk,..

kerana sifat buruk dan sifat mulia tidak akan berada bersama2, jika sifat buruk ada, sifat mulia akan hilang, jika sifat mulia masuk, sifat buruk akan hancur,..

dalam hati kita, bila masuk redho, masuk syukur, sifat mulia lain kita masukkan juga, sifat memaafkan, sifat sabar, sifat taqwa (takut pada ALLAH semata), bagaimana nak masukkan? kita praktis,..

rasa nak marah, kita diam dan sabar, dan kita maafkan,..

maaf ni maaf sungguh2, bukan maaf tapi kemudiannya kita ungkit2,..

apa yang ada dalam hati,.. akan kita sebarkan pada sekeliling, terutama pada yang kita rasa,.. terus ke hatinya,..

jika kita ada rasa marah,.. getaran marah tu terus sampai ke hati orang yang kita rasa marah,..

jika kita geram , terus sampai gelombang tu ke hati nya.

 

jadi jika begitu, apa yang akan kita terima?

bila kita marah, orang tu juga dapat rasa marah kita, maka dia juga akan rasa marah pada kita,..

semua rasa begitu,..

jadi untuk menyelesaikan masalah kita, untuk ubah keadaan kita, kita masukkan rasa dan gelombang baik pada seseorang…

kalau nak suami sentiasa di rumah, kita masukkan rasa syukur, redho dan doa tadi. hati kita akan penuh dengan perasaan mulia dan gelombang baik itu terus juga ke hatinya,..

maka , lama kelamaan, dia akan suka balik ke rumah sebab gelombang yang kita sampaikan adalah gelombang tenang,..

siapa yang tidak suka ketenangan?

suami masih terus tidak berubah?

kita terus syukur , redho dan doa,.. nampak ALLAH, insyaallah,..

Allah Maha mengetahui, apa yang kita buat itu akan jadi amalan baik kita yang padanya nanti kita berbekal di hari yang mana tiada lagi bekalan dapat dibuat dan kita sangat berharap setiap amalan kita menjadi bekal yang diterima olehNYA…

tidak rugi apa yang kita buat , walau nampak suami tidak berubah.

One thought on “Suami tak betah di rumah?

  1. Bagus sgt nasihat admin..inshaaAllah saya akan cuba ikut nasihat admin..terima kasih..Allah saja dpt balas budi admin..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s