kita dan DIA


DIA tidak pernah menzalimi kita. DIA penuh kasih dan penuh sayang. sentiasa melimpahkan rahmahNYA kepada kita. setiap saat hidup kita dipenuhi rahmah  dan nikmat anugerahNYA yang mencurah-curah umpama hujan yang amat lebat.

udara yang kita hirup, air yang kita gunakan untuk menghilangkan dahaga, membersihkan badan, menyucikan pakaian dan alatan kita. api yang kita gunakan untuk memasak makanan dan menghilangkan kegelapan dalam malam kita. (bayangkan kalau tiada semua itu,.. black out sekejap pun,… )

itu hanya segelintir,.. hayatilah surah arrahman… masyaallah.

maka nikmat DIA yang manakah yang kita dustakan?

namun, kita masih tenggelam dalam derita, hati masih tersisa sengsara. marah sentiasa membara. baran membuku di dada. tidak puas hati menghiasi wajah kita, dendam kesumat kuat dalam urat saraf, hasad dengki melingkari jiwa dan raga.

derita dengan rumah tangga kita, tidak bahagia. sengsara dengan karenah suami. marah dengan orang ketiga. baran dengan  perangai anak-anak. tidak puas hati dengan layanan orang tertentu. dendam terhadap orang yang kita rasa membuatkan kita derita, hasad pada orang yang kita rasa mengambil hak kita dan bagai,..

sentiasa penuh dengan ketidakpuasan hati, marah, sengsara, derita , hasad ,..itu ini tidak kunjung pergi, tidak habis-habis…. selagi tanah tidak memenuhi perut,.. selagi itulah kita terus  hanyut dalam prasangka kita,..

tidak sedar, setiap saat berlalu, kematian makin dekat, ajal makin menghampiri, kubur kata mari , rumah kata pergi, malaikat maut dah menanti, .. balasan DIA  makin kita hampiri.

yang kita sibukkan adalah ketidak adilan yang berlaku pada diri kita,..

 

suami ku ada perempuan lain, ada isteri lain, ada affair,.. suamiku sibuk bercinta, sibuk bersms,. berchatting, suamiku tidak ingat rumah tangga, suamiku tidak pulang malam, suamiku tiada masa untukku, suamiku tidak bertanggung jawab, duitnya habis ke arah lain, rumah tangga, aku  yang tanggung, anak-anak, aku yang uruskan, suamiku kuat berpoya-poya,.. suamiku ini, suamiku itu,…

itu pasal suami,..

belum masuk pasal anak, belum lagi pasal kelemahan diri kita sendiri, belum lagi pasal orang sekeliling,..

 

kita sentiasa lupa siapa kita, yang kita ingat kita ini mangsa. yang kita tahu kita ini teraniaya. kita dizalimi oleh suami, dikhianati orang sekeliling ,…

bila kita mahu sedar? bila telah terlambat? bila nyawa telah berada di halkum? bila tanah telah mengambus kubur?  bila telah terdengar pertanyaan Munkar dan Nakir? bila mula menerima siksa kubur? nauzubillah,..

tapi itulah yang kita tempah jika kita berterusan begini,.. jika terus dalam derita, dalam sengsara,.. terusan merasa kita mangsa dan teraniaya…

kita adalah sebaik-baik kejadian. DIA menjadikan kita khalifah di muka bumi ini,.. inikah sifat khalifah? mudah mengeluh dan berkeluh kesah? mudah menangis ..malangnya bukan tangisan takutkan ALLAH tapi menangis kerana merasa diri mangsa.

DIA kata, .. sabarlah. sesungguhnya AKU bersama-sama dengan orang yang sabar,..

kita kata,.. aku manusia biasa, sabarku ada hadnya,..

kita kata, aku dah lama bersabar, sekarang aku rasa tercabar,..

masyaallah,..

siapa kita?

ya benar, kita kata aku tak sabar dengan kerenah suami, aku tak boleh sabar dengan kecurangan suami. aku tak mampu bertahan dengan sikap suami  yang tak endah aku,..dan bagai,.. tapi pokoknya bukan aku  tak sabar dengan DIA, aku tak sabar dengan suamiku,.. (dengan anakku, dengan bosku .. and so forth…) tapi bukan dengan DIA..

 

astaghfirullahal azim,..

bila kita rasa begini, sebenarnya kita tertipu dengan prasangka kita sendiri,..

kerana itu syirik kecil itu dikatakan seumpama semut hitam yang berjalan di atas batu hitam dalam malam yang gelap hitam,.. kita tidak nampak dan kita tidak sedar,..

tapi tetap syirik,..

nauzubillah,.. apa hukum syirik? (cari!)

lalu,  sedarlah,.. kita semua,.. sedarlah,..

sekali lagi,..

DIA tidak pernah menzalimi hambaNYA,.. DIA tidak pernah membuatkan hambaNYA derita,..

segala musibah yang berlaku terhadap kita adalah kerana perbuatan tangan kita sendiri,.. kafarah dosa kita,… berterusan,..

ia akan bertukar ujian bila kita bersih dari dosa,.. sedang kita bukan maksum,.. sentiasa ada noda dan dosa,..

apa juga yang kita terima dari suami, dari anak-anak,  dari orang sekeliling, adalah dengan izinNYA,..

bila dengan izinNYA, maka sesuatu itu pasti ada hikmahNYA,..

 

tak perlu nak minta cerai,…bagai ,.. kerana jodoh itu dalam tanganNYA, dalam perancanganNYA, jika benar jodoh kita dah tiada, akan dimudahkanNYA,.. selagi itu bersabarlah dan berusahalah membaiki rumah tangga kita,..

fokus pada DIA, pada diri kita dan tanggung jawab kita.

lakukan semuanya ikhlas kerana DIA.

apa tanggung jawab kita? pada suami, pada anak-anak? lakukan nya dengan penuh kasih sayang,..penuh keikhlasan.. dan selagi mana kita buat kerana DIA, apa pun outcome nya, apapun penerimaan orang, apapun balasan orang , maka kita tidak kan berkeluh kesah…

kerana dalam diri kita , kita nampak DIA, dalam hati kita ada DIA…

kerana sesungguhnya ,.. cukuplah DIA padaku,..(hasbiallah..)

 

4 thoughts on “kita dan DIA

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s