mangsa atau pemangsa?


mengapa selalu berduka? mengapa selalu berkeluh – kesah? mengapa  merasa tidak bahagia?

 

satu soalan yang perlu ditanya dan dijawab sendiri… siapakah yang memberi kebahagiaan seseorang?

 

muhasabah dalam-dalam , insyaallah jawapan itu mampu merubah diri…

 

andai jawapan kita, bahagia itu datang dari diri sendiri, kita akan terperangkap dengan permasalahan diri yang pelbagai,.. maka sukar sekali mahu bahagia..bagaimana mahu bahagia sekiranya diri payah bersyukur,.. sentiasa nampak yang tidak dapat  berbanding nikmat yang dah dinikmati…

selalu rasa derita kerana suami begini dan begitu tetapi tidak nampak sebenarnya kita dulu yang begini dan begitu,.. lupa akan hakikat bahawa Allah itu adil, kita akan dapat apa yang kita beri,… kalau kita rasa suami tidak menghargai kita, tidak syukur adanya kita di sisinya, (bila kita tak ada baru dia tahu rasa)..sebenarnya kita dulu yang tidak menghargai dirinya, kita dulu yang sentiasa nampak kekurangan dirinya, kita dulu yang tidak mensyukuri nikmat adanya suami,..

 

kalau jawapan  kita , bahagia atas orang lain, suami, anak-anak, mertua, ibu bapa, adik beradik, kaum keluarga dan sanak saudara, maka kita lagi payah untuk merasa bahagia,..

 

berbanding dengan diri sendiri, faktor orang lain lebih sukar ditangani kerana kita tidak mampu mengawal reaksi dan respon orang lain.. kalau diri sendiri, kita sekurangnya mampu mengawal diri kita, tetapi kalau kita letak bahagia itu sekiranya suami baik, penuh kasih, tidak menduakan kita, layan kita dengan penuh cinta bagai menatang minyak yang penuh, anak pula taat, mendengar kata, soleh, mertua baik dan menerima kita seadanya, …, maka  apa yang akan berlaku jika suami tidak begitu, suami curang, kaki judi, tidak bertanggung jawab, anak derhaka, degil, tidak minat belajar, keluarga mertua pula bencikan kita,.. ?

 

maka tidak bahagialah kita.. itulah jawapannya selagi mana kita meletakkan bahagia itu datang dari makhluk, baik diri sendiri mahupun orang lain, hatta sekalipun jika kita meletakkan bahagia itu  pada benda…

 

kerana hakikat sebenar,  bahagia dalam hati seseorang hamba itu terletak di ‘tangan’  Allah,.. jika kita menyedari hakikat ini dari dalam dasar, akar umbinya, maka kita mudah bahagia…

 

kita nampak ALlah lah  segalanya.. dan  kita tahu, untuk nampak Allah, ikatan hati dengan NYA mesti amat kuat,.. kita mesti sentiasa asyik maksyuk denganNYA,.. mesti sentiasa ada DIA dalam hati kita,.. barulah wujud bahaga sejati..

janganlah jadikan diri kita mangsa atau pemangsa,.. sebaliknya pulangkan kembali kepada diri sendiri, status kita sebagai khalifah Allah di muka bumi ini…

 

Advertisements

4 thoughts on “mangsa atau pemangsa?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s