masih menderita


lupakan sahaja duka nestapa..

anggaplah ini semua permainan dunia.. dunia ini pula sudah tua.. gegar sana.. gegar sini.. ibarat orang tua yang sudah expired.. rumah kata pergi kubur kata mari..

akhirat sudah hampir..kiamat sudah dekat..

untuk apa hidup dalam sengsara ..

yang rugi adalah diri sendiri.,

suami memang sah bahagia.. lalu mengapa diri mahu sendu dan sedan?

hiduplah bahagia sebahagianya dengan redho dan sabar pada qada dan qadar allah..

istighfar, solat , puasa dan mengaji.. bina aura positif yang tebal mengelilingi diri.. jangan sesekali cemarkan aura itu dengan pemikiran yang negatif.. mengumpat orang.. menyimpan dendam,.. merasa marah terpendam.. sakit hati dan bagai..

hiduplah dengan merasakan laman kita lebih hijau dari laman orang.. pelangi kita lebih indah dari pelangi orang.. langit kita lebih biru dari langit orang.. mentari kita, sinarnya lebih terang dari mentari orang..

justeru hati sendu bertukar ria.. hati pilu jadi gembira.. kerana sesungguhnya, syurga menanti orang yang bahagia

Advertisements

One thought on “masih menderita

  1. saya setuju,
    bagi saya.. semua perasaan yg negatif yg timbul dari fikiran yg negative adalah penyakit hati yg mesti dijauhi, yang mesti diubati dgn segera (dgn ubat yg positive, fikiran yg positive).

    Semua penyakit hati ini adalah umpama barah yg akan merusakkan seluruh kehidupan kita.. jgn jgn sekali2 membiarkan ia membarahi hati … sbb itu saya benar2 berusaha utk tidak berfikiran negative dan sentiasa positive dgn segala sesuatu yg berlaku. InsyaAllah..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s