betapa hinanya kita


sesungguhnya kita ini adalah manusia jahil yang tidak pernah lekang daripada melakukan dosa. malangnya, walau diri bergelumang dengan dosa, kita tetap merasa angkuh, besar diri dan tidak merasa bersalah.

kita merasakan yang kematian masih jauh, kita membayangkan yang Allah maha pengasih dan penyayang, tetap mengampunkan kita, bukan sekadar membayangkan, kita yakin yang Allah akan mengampunkan kita, kita yakin yang itu tanggung jawab Allah,:- mengampunkan hambaNya.

malah dengan sombongnya kita sentiasa merasakan yang kita tidak bersalah dan tidak mengapa melakukan dosa kerana Allah itu Maha pengampun. lalu kita terusan melakukan dosa dan terusan bergelumang dengan maksiat, baik maksiat hati dalam bentuk pemikiran negatif mahupun maksiat nyata secara amali.

negative-thinkingkita hanya manusia biasa tetapi kita selalu menganggap yang kita seperti malaikat, berlagak seolah-olah kita akan hidup selamanya, berat sekali lidah untuk beristghfar, susah sekali untuk melakukan solat di awal waktu, merasa cukup dan tidak perlu untuk solat tahajud dan solat sunat lainnya.

tidak kisah kalau kita tidak khusyuk dalam solat, tidak apa kalau kita mengumpat orang , malah kita selalu berfikiran negatif dan buruksangka dengan orang terutama suami sendiri. sentiasa merasakan yang orang menganiaya kita dan merasa yang kita adalah mangsa.

kita banyak berkeluh kesah, tidak ikhlas dan selalu lupa mahu bersyukur. pada kita umur kita masih panjang, masih ada waktu untuk bertaubat, bila datang pula keinsafan yang disemat Allah dalam hati , kita tepis dan tangguh-tangguhkan. maka kekal lah kita dalam keadaan asal.

lalu, apa yang kita harapkan dari kehidupan yang begitu? kecemerlangan? ya! mungkin di anugerahi Allah  kecemerlangan dan kejayaan, namun,rupanya dalam murkaNya.

maka, tidak hairanlah jiwa kita sakit, malah bukan setakat sakit jiwanya, merasa sengsara, dan merana nuraninya, kita tidak tenteram, kuat memendam dan menyimpan dendam, rasa ketidakpuasan hati melulu dan sentiasa merasa tidak cukup.

tidak cukup bila tidak ada suami, tidak bahagia juga walau bersuami, tidak sempurna bila tidak ada anak, tidak puas juga walau beranak, merana bila dimadukan, sengsara juga walau tidak diduakan.

pokoknya, selagi jiwa tidak patuh, nafsu tidak tunduk, maka selagi itulah kehidupan kita kosong.  maka, jelas, hati kita perlu berhubungan spiritually dengan Allah melalui  ikhlas, sabar, tenang dan redho.

moga kita termasuk dalam golongan hambaNya yang diredhoi…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s