poligami- lagi


simpati pada kaum sejenis yang sangat menderita dan tidak tahu apa yang patut dilakukan untuk membuatkan diri kembali ceria ekoran dari suami yang memilih untuk berpoligami sentiasa meruntun hati. doa saya panjatkan agar Allah menganugerahkan ketenangan kepada mereka. jangan sampai kesedihan membuatkan kita sengsara dunia dan akhirat.

biarkan kesedihan itu. cumanya jangan dilayan. minta petunjuk dengan allah, agar kita diberi ketabahan. tabah dalam melalui kehidupan. tabah membimbing diri agar tidak tergelincir.

sebenarnya, hidup ini amat indah. penuh keceriaan. penuh kedamaian. pergi ke pantai, rasakan desiran angin pantai yang menyejuk dan menyegarkan. lihatlah ombak yang tidak pernah jemu menghempas pantai. pandanglah beburung yang terbeng bebas di angkasa, dengarkan deburan ombak yang menggamit kesyahduan jiwa, perhatikan alam ciptaan Tuhan, katakan pada diri; Ya Allah, sesungguhnya tidak Engkau jadikan ini sia-sia. rasakan kerdilnya diri kita. kita tiada apa-apa dibandingkan dengan keagunganNya. kita bukan siapa-siapa dibandingkan dengan anugerahNYa . lihat pada kapal yang teroleng-oleng di tengah lautan, tanpa kuasaNya , pasti kapal itu tenggelam.

perhatikan langit membiru yang terbentang luas, resapkan dalam hati akan hakikat bahawa satu hari nanti langit itu akan digulung, gunung-gunung akan berterbangan seperti debu, alam menjadi fatamorgana.

kita akan dibangkitkan, bagaimanakah akan keadaan kita? masih risaukan hal suami yang akan berkahwin lagi kah kita? masih merintih akan kasih suami yang terbahagikah kita? masih menderita kerana nasib kita malangkah kita?

tidak.tidak sesekali. kita tidak hiraukan lagi semua itu. semuanya nafsi-nafsi, tiada memperdulikan orang lain hatta anak yang kita kandungkan sendiri.

sebenarnya semua itu bakal berlaku dan ia tidak lama lagi. umur kita hari demi hari makin menghampiri tarikh kematian kita, satu hari yang pasti tiba dan tatkala itu tiada apa lagi yang dapat kita lakukan untuk menambah amalan kita, tiada lagi perjuangan menentang hawa nafsu, tiada lagi keluh kesah akan suami yang mahu mencari pengganti. yang ada hanya penyesalan . menyesali nasib diri yang tatkala masih diberi peluang beramal sebaik mungkin kita sia-siakan . menyesali mengapa dulu kita tidak banyak redha akan qadar dan qadar Ilahi. mengapa dulu kita banyak membuat kemungkaran, menaikkan suara pada suami, dia menjerit, ehh, kita lagi kuat menjerit , dia mengamuk, kita tak kalah mengamuk. meyesal mengapa kita begini dan begitu, malangnya sesalan hanya tinggal sesalan. tiada apa lagi yang dapat merubahnya.

alangkah bagusnya jika kita sedar sebelum terlambat. sedar bahawa hidup ini indah, walau apa dugaan hidup kita tapi sebenarnya itulah keindahan kehidupan.

muga kita hidup ceria dan bahagia dunia dan akhirat walau apa yang menanti kita disebalik selekoh itu.

hidup ceria berilmu.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s