New Post


Ramai bertanya kenapa dah lama tak menulis….

Segala perkara datang dari Allah swt.  Semua kekuatan hanya milikNya. Awal sifat mulia adalah syukur.Sungguh hati dan keinginan perlu ada dan itu juga dalam taqdirNYA.

Ramai dari kita kecundang dalam ujian dan musibah yang diberi ALLAH swt kerana hati nampak makhluk.

makhluk

makhluk buat ini,….. makhluk buat itu……mkhluk pilih ini……makhluk  pilih itu….. maka jadilah begini… jadilah begitu….

allahu akbar…

 

tanpa sedar hati melakukan syirik kofi…

maka antara asbab Allah beri ujian adalah untuk memperkenalkan diriNYA kepada hambaNYA. agar kita belajar dna mencari ALLAH swt.

apabila hati kenal ALLAH ,kita akan nampak Allah dalam setiap perkara.

 

mengakui makhluk tiada kuasa.

apabila hati nampak Allah, walau apa ujian Allah beri, kita akan tenang dan tiada lagi rasa derita dan redho kita adalah redho rasa…. bukan redho mulut atau fikir.

 

allahu akbar

 

 

Ujian dan musibah hidup


💎UJIAN MEMBONGKAR MAZMUMAH💎

Ujian adalah merupakan sebuah alat ukuran untuk mengukur tahap keimanan kita kepada Allah Ta’ala. Keimanan yang wujud harus diuji untuk memastikan kualiti dan kuantitinya. Tidak boleh dikatakan benar-benar beriman selagi tidak diuji oleh Allah Ta’ala.  

Ujian juga adalah pengimbas dan pembongkar hati manusia. Hati manusia ini bagaikan kolam yang dipenuhi air yang jernih, kelihatan tenang dan bersih pada zahirnya. Namun kejernihan itu belum tentu akan bertahan lama, apabila air itu dikocak maka akan terbongkarlah segala kotoran dan mendapan yang telah bertahun-tahun mendiami dasar kolam itu. Kita tidak mungkin mengenali diri orang lain mahupun diri kita, selagi kita tidak diuji. Diwaktu senang, memang ramai yang bersifat seperti malaikat, tetapi belum tentu ketika diuji. Dengan ujian itulah maka akan terzahir satu persatu sifat buruk diri yang harus diperbaiki. 

Bagi orang yang benar-benar mukmin, ujian itu adalah merupakan suatu rahmat dan kebaikan untuk dirinya. Kerana dengan ujian itu dia akan mampu kenal hati budinya sendiri. Apabila kelodak mazmumah terungkai, dia dapat mengesan dan membersihkan kotoran itu dengan sentiasa memperbaiki diri, agar dirinya lebih baik dari tadi. Dengan ujian, dia lantas dan pantas memohon ampun dengan penuh rendah diri kepada Allah Ta’ala. Dengan itu jugalah, dia akan kenal yang dirinya masih penuh dengan dosa yang kadang kala dia tidak sedari kerana dasar kolam jiwa masih belum disentuh. Oleh itu, orang yang mukmin, apabila diuji, akan bertambah dekat dia dengan Allah Ta’ala, akan bertambah meningkat makamnya disisi Allah Ta’ala.

Manusia perlukan ujian. Kerana ujian itu hakikatnya adalah kebaikan. Kenalilah Tuhan. Dia yang menguji kita, ujian itu datang daripadaNya. Dia Maha mengetahui kemampuan hamba-hambaNya, Dia sesekali tidak pernah menzalimi hamba-hambaNya.  Allah Ta’ala yang Maha baik telah berfirman dalam al-Quran yang bermaksud :

“Allah tidak membebani seseorang, melainkan sesuai dengan kesanggupannya….”

Surah al-Baqarah : 286 (2 : 286)

Setiap apa yang telah diperuntukkan oleh Allah Ta’ala untuk manusia, semuanya sesuai dan mengikut kemampuan hamba-hambaNya itu. Dialah Allah Pencipta kita, dia lebih tahu mengenai diri kita berbanding kita sendiri. Kita sebenarnya tidak tahu apa-apa melainkan apa yang diberikan oleh Allah Ta’ala.

Ingatlah, setiap ujian itu walaupun ianya adalah ujian yang paling berat yang pernah kita hadapi dalam hidup ini, semuanya adalah yang termampu oleh kita. Sebenarnya kita mampu untuk menanganinya dengan berbekalkan kekuatan iman dan taqwa. Hanya orang yang nipis akal dan imannya sahaja yang sering menyalahkan perbuatan Allah Ta’ala. Mereka yang kalah dengan ujian adalah mereka yang gagal mendidik hatinya untuk menjadi kuat, agar tidak mudah dikuasai oleh nafsu (emosi).

Bagi mereka yang kenal Allah Ta’ala, mereka sangat meyakini bahawa setiap kesusahan itu pasti diiringi dengan kesenangan, kerana itulah janji Allah Ta’ala kepada hamba-hambaNya. Allah Ta’ala tidak pernah sesekali memungkiri janjiNya. Janji Allah Ta’ala ini telah termaktub dalam al-Quran yang bermaksud:

“Kerana sesudah kesulitan itu, ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan…”

Surah Alam Nasyrah : 5-6 (94 : 5-6)

Ujian yang dianugerahkan oleh Allah Ta’ala itu adalah merupakan wadah untuk mendidik hati. Hati manusia kebiasaannya akan dekat dengan Allah Ta’ala sewaktu susah. Kerana di waktu itu, dia tidak lagi merasakan dirinya berkuasa untuk menanganinya, maka dia akan memohon pertolongan dari Tuhan yang Maha kuasa. Dengan ujian itu, hati manusia akan sentiasa dekat dengan Allah Ta’ala, selalu merintih merayu dan selalu bermanja-manja dengan Allah Ta’ala. Maka bertambah cinta Allah padanya. 

Ujian adalah lambang cinta Tuhan kepada hamba-hambaNya. Oleh kerana itulah para sahabat dan orang-orang soleh risau jika tidak diuji oleh Allah Ta’ala, takut jika Allah Ta’ala tidak lagi cakna padanya, dan membiarkan dirinya hanyut dalam kelalaian.

Jika kita perasan, setiap kali kita diuji, dan setiap kali itu jugalah kita semakin dekat dengan Allah Ta’ala dan setiap kali itu jugalah kita sangat pasrah dan hati kita rasa sangat tenang. Itulah nikmatnya ujian. Sebaliknya ada rahmat dan redhaNya. 
Credit to ustaz suhaimi nawi.

Senyum


Pernah lihat iklan orang tua yg takde gigi teraenyum dalam lagu yg dinyanyikan Dato Siti?

Walau tanpa gigi tapi kita tetap tersenyum bila tengok dia teraenyum.

Apatah lagi kita dengan ALLAH. Sementelah jika kita ikhlas tersenyum menerima taqdirNya.

image

Senyum dalam hati yg tulus sambil rasa yg kita senyum kerana kita tahu apa juga taqdir kita, semua itu ALLAH yg atur. Dia yg sebaik2 pengatur. Tiada pengatur sehebat ALLAH.

Lalu kita redho …

Senyum lah dalam hati ikhlas tuju rasa bahagia dengan ketentuanNya , tuju rasa itu hanya kepadaNya.

Rasakan hati tersenyum. Rasakan bahagia dalam hati dengan kebijaksanaan ALLAH mengatur kehidupan.

Walau mungkin nampak perit utk kita, nampak buruk untuk kita, namun bila kita tersenyum dalam hati, rasa ALLAH lah yg izin semua ini, maka akan damai hati kita, akan tenang jiwa kita ..

Senyumlah…senyumlah..
Wahai hati..

Aduan


Banyak yang bermain di fikiran?

banyak yang menempuhi ketidakpuasan hati?

begitu banyak mehnah dan tribulasi hidup hingga terasa penat menarik nafas kehidupan?

Pada siapa mahu mengadu?

 

kalau jabatan kerajaan ada tempat aduan, kalau rakyat, boleh mengadu di pejabat YB..

namun, di mana tempat aduan sebenar? siapa tempat paling baik mengadu?

bila hati berkeluh kesah,.. bila hati mahu menangis dalam kepayahan dunia, bila hati sengsara membisikkan pelbagai kesusahan,..

pada siapa kita mahu mengadu?

pada siapa kita mahu mengharap?

pada siapa kita boleh meletakkan nasib badan?

bukankah hanya satu tempat sahaja?

hanya satu  pilihan sahaja,…

ALLAH yang Agung…

ALLAH yang Esa…

 

Hanya DIA yang maha mengetahui …

Hanya Dia yang mengizinkan segala yang berlaku pada semua hambaNYA

dan tiada suatu apapun yang ALLAH atur itu buruk untuk hambaNYA…

 

DIA mahu kita kembangkan hati, besarkan jiwa dan perkasakan diri untuk meranjaui seluruh onak dan duri dengan ketabahan serta kesabaran jitu,..

dengan senyuman manis di hati yang memancar di wajah menjadikan kita ayu dalam cahaya Ilahi,..

dengan hati yang redho dan pasrah,…

 

menerima taqdir Ilahi,..

dengan ikhtiar dan usaha membaiki diri keluar dari masalah,..

dengan doa dan tawakal membentuk iman yaqin dengan ALLAH,.

 

agar hidup di dunia yang sementara ini tidak menjadi sia sia pada kita,..

dan muga negeri akhirat yang kekal abadi , menjadi milik kita..

 

allahu.

Beriman dengan perkara selepas mati


Apabila para sahabat ra mendengar bahawa yang akan masuk neraka 999 daripada 1000 muka mereka berubah menjadi pucat. Lalu Rasulullah saw bersabda,” Sebenarnya 999 orang yg masuk neraka ialah daripada yakjuj dan makjuj ( dan orang2 kafir dan musyrik) sementara seorang daripada seribu orang itu ( yg akan masuk syurga) ialah daripada kalangan kamu dan orang2 yg mengikut cara hidup kamu. ( Bukhari)

Sayyidina ‘Adi bin Hatim meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda,” (pada hari kiamat), ALLAH swt akan berbicara dengan setiap orang daripada kamu tanpa ada orang tengah. Apabila dia memandang ke kanan dia akan nampak amalannya sahaja, begitu juga apabila dia memandang ke kiri. Dan Apabila dia memandang ke depan dia akan nampak api neraka berada di hadapannya. Oleh sebab itu, peliharalah diri kamu daripada api neraka walau dengan sebahagian tamar ( yang disedeqahkan).” Bukhari

Sayyidina Anas ra meriwayatkan Rasulullah saw bersabda, tanah syurga seluas tempat letak busar panah kamu, atau seluas setapak kaki kamu lebih baik daripada dunia dan seisinya. Jika seorang wanita daripada penghuni syurga menjengah ke bumi nescaya akan terang segala yang ada di antara kedua2nya dengan haruman. Kain selendangnya lebih bernilai daripada dunia dan seisinya. ( Bukhari)