Dari Hawa Ke Hawa

September 24, 2013

Redho

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 6:03 pm

Ramai sungguh yang mempersoalkan hakikat redho..

hati yang tidak mampu untuk redho.

bagaimana mahu membicarakan hakikat redho sedang kita tidak mampu terima hakikat yang semua perkara yang berlaku terhadap kita walaupun datang dari orang di sekeliling kita tetapi sebenarnya ianya dari Allah swt..

kita tidak mampu terima hakikat itu kerana kekuatan rohani kita amat lemah,..

hati kita tidak mampu untuk terima,..

kita masih nampak manusia sebagai asbab

kerana dialah aku jadi begini,

kalau tak kerana dia, takkan jadi begitu

dan sebagainya

kita nampak manusia itu yang ada kekuatan membuat itu dan ini, begitu dan begini,..

kita tidak mampu nampak disebalik itu,..

kita tidak mampu nampak bahawa sebenarnya yang menggerakkan dan memberi kekuatan serta memberi izin sesuatu perkara itu berlaku adalah Allah swt,..

kalaupun kita kata kita nampak, kita faham tetapi sebenarnya tidak,..

kerana orang yang benar2 nampak, benar2 faham, dia tidak akan berkeluh kesah

tidak akan menderita

tidak akan merasa terluka, susah hati

dia akan tenang

kalaupun hati sedih tapi dia nampak kesedihan itu milik Allah, Allah yang masukkan dan dia redho akan hakikat itu,..

masa Rasulullah kehilangan Ibrahim, anak lelakinya dari Maria Al qibti, baginda menangis sehingga basah janggut baginda yang mulia..

tetapi baginda redho dengan pemergiannya,..

redho dengan qada dan qadar Allah..

 

untuk mendapat kekuatan redho, kena usahakan dan kena buat pengorbanan dalam mencari ilmu.

September 23, 2013

sangka

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:24 am

sangkaan adalah harapan.

sangkaan adalah doa….

malah sangka juga adalah dosa.

kerana itu berhati2 dengan apa yang kita sangka.

‎”Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.” Q.S Al-Hujuraat : 12

dalam hubungan dengan seseorang, akan timbul pelbagai prasangka…

hati yang dikuasai bisikan , mudah condong dengan bisikan syaitan  dan bisikan nafsu,..

 

apabila berlaku sesuatu perkara kepada kita, akan terbit juga prasangka…

isu ini besar kerana sangkaan hati sangat kuat dan berkuasa.

kita pelu belajar bagaimana menjadikan sangkaan kita berdasarkan bisikan dari malakiah dan ilahiah. agar sangkaan hati kita adalah ilham dariNYA.

Firman Allah swt,.. ” sesungguhnya aku sebagaimana sangka hambaKU”.

hati

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:38 am
Tags: , , , , ,

hati ini milik Allah.

jika hati seseorang kita lukai, dosa nya amat besar sekali.

kerana itu amat perlu menjaga tutur kata , tingkah laku dan reaksi tubuh atau ekspresi wajah agar kita tidak mengguris hati orang di sekeliling kita terutama suami.

pelihara hati orang dari jahat mulut dan busuknya hati kita sendiri keranaNYA, inshaallah Allah akan pelihara hati kita dari merasa terluka dengan diberinya kita kekuatan untuk nampak apa yang berlaku pada kita adalah ujian atau sebagai kafarah dosa kita…

tawajuh atau renung kan sesuatu perkara yang berlaku pada kita,… renung jauh dalam hati kita. nampakkan kasih sayang Allah , kenapa berlaku perkara itu ,.. apa asbabnya, apa kebaikannya,..

kita tahu tiada suatu perkara yang Allah izinkan berlaku dengan sia-sia,..

mesti kerana mahu perkenalkan diri NYA kepada kita,..

jadi muhasabah dan tawajuh,..

 

jika kita rasa komen suami atau kata2 suami , membuatkan kita rasa kecil hati, rasa terluka ,..

atau suami sering marah2, sehingga ada suami yang suka memaki hamun atau hingga memukul,..

cuba kita muhasabah diri kita,..

mesti ada sesuatu yang Allah nak perkenalkan pada kita sehingga diizinkanNYa perkara itu berlaku kepada kita..

 

Rasulullah tercinta, dihina, dimaki hamun, diludah ditabur pasir dan pelbagai perbuatan hina yang dilakukan terhadap baginda , namun baginda sentiasa bersabar , berdoa dan  tetap terus menyerah diri pada ALlah sehingga Allah menjadikan islam gemilang.

bukan diraih kemenangan itu dengan mudah sedangkan baginda adalah rasulullah dan habiballah.

 

apatah lagi kita,.. perjuangan mencari redho Allah adlaah perjuangan sehingga akhir  hayat..

lalu sentiasa perhatikan diri kita dan soal kenapa nasib kita begitu,..

pasti Allah mahu tunjukkan sesuatu,.

lalu cari sehingga kita mampu terima ALLAH dan segalanya yang berlaku dengan redho dan tenang.

Jun 22, 2013

nak kahwin? poligami atau monogami?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:25 am

jika ada antara anda yang diseru dengan dua situasi jodoh, yang mana perlu anda pilih?

monogami atau poligami?

(hati2 dengan bisikan dan kata2 hati, banyak ingat ALLAH )

 

jodoh dan pertemuan semuanya aturan Allah swt, kita hanya hambaNYA yang hidup dalam taqdir Qada dan Qadar Allah.

tiada salah dalam poligami, malah ia adalah sunnah rasulullah sebagaimana juga tiada salah tidak mahu poligami, kerana monogami juga mengambil sebahagian besar hidup berumah tangga Junjungan Mulia kita, kedua2 status, rasulullah dan isteri atau para isteri baginda hidup dalam bahagia melayari susah senang bahtera rumah tangga, …

yang penting bukannya status perkahwinan kita tapi status hati kita, sejauh mana pergantungan hati kita untuk nampak Allah dalam dunia yang fana ini…

ramai rumah tangga poligami yang bahagia dan hidup tenang meniti masa mencari bekal menuju kehidupan yang abadi ,..

ramai juga yang penuh derita , hidup berendam air mata mengenang kenapa nasib rumah tangga yang diharapkan solo isteri tetapi rupanya Allah ada taqdir lain,…

juga tidak asing rumah tangga monogami yang bergelut kepayahan dan kering kasih sayang,…

namun untuk kita pertikai semua itu, perlu mengkaji banyak perkara..

apabila seorang gadis diseru dengan jodoh, maka hati berbelah bahagi sama ada mahu menrima atau tidak, bimbang situasi rumah tangga yang akan dilalui nanti, mampu bahagiakah atau karam dalam derita?

kita tiada pengetahuan tentang itu.. siapa yang mahu rumah tangga yang tidak bahagia,.. semua mengharapkan rumah tangga yang harmoni , penuh mawaddah dan rahmah.. hidup berkasih sayang dan bagai,..

kita tiada kekuatan untuk tahu, tetapi Allah berikan ilmu dan panduan agar apa yang kita pilih dan lakukan adalah dalam syariat agar pilihan kita itu adalah dengan petunjukNYA.

untuk berkahwin, baik poligami atau monogami, atau apa jua amalan pastikan ia berlaku untuk mencari redho Allah.
kena ikhlas niat kerana ALLAH dan mengikut sunnah rasulullah.

poligami itu sesuatu yang halal, nasihat saya laksanakan dengan cara yang terang dan tidak bersembunyi.

jika suami tiada kekuatan untuk berterus terang, sebenarnya dia juga tiada kekuatan untuk adil dan kesannya dia akan menzalimi isteri, sama ada yang sedia ada atau yang dia akan bawa masuk…

walau apa pun alasan, berterus terang dan hidup dengan sebaik mungkin untuk adil , itulah yang terbaik dan mengikut sunnah, tiada perkahwinan rasulullah yang dilakukan secara senyap2 dan secara curi2 juga menggilir kan isteri yang pastinya tidak mampu diberikan giliran yang adil, dan hidup sentiasa kena berbohong,..

jika begini kehidupan poligami itu, mampukah bahagia dan mencari redho ALLAH?

begitu juga dengan memilih lelaki bujang,

Allah S.W.T berfirman, “Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur’:26)

bersihkan hati kita, perbaiki hubungan kita dengan ALLAH , insyaallah.

Jun 18, 2013

Bagaimana menghadapi ujian ALlah

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 7:46 am

insyaallah dan alhamdulillah.
memang sedih jika ada masalah ,terutama jika suami curang atau ada perempuan lain atau ada isteri lain…
bagaimana nak buat ye?
kita tak ada kekuatan nak buat supaya hidup kita lancar je,..
suami hanya kasih pada kita sorang, lemah lembut dan layan kita baik sebagaimana RAsulullah dengan para isterinya,..
tak ada..
yang ada kekuatan ALLAH, yang masukkan kasih, yang beri kekuatan akhlak mulia , yang beri kekuatan buruk pun ALLAH,..
apa yang kita boleh buat?
nak paksa suami supaya sayang pada kita? jangan ada hubungan terlarang, kalau dah poligami, ceraikan madu?
kalau kita nak buat pun,.. suami dapat ikut ke kata kita?
kalau boleh , buatlah,… tengok dapat tak kasih suami , kelembutan suami, layanan selembut nabi dan bagai yang kita harapkan tu,….
kalau dapat, ucap syukur,..
kalau tak dapat?
apa kita nak buat?
mengamuk ? merajuk?  nak bercerai?
yang ini, tanyalah diri kita,..
jika itu yang kita mahu , maka teruskanlah , jika suami tak mahu , bawalah sendiri kes kita ke mahkamah, bukak fail,..
sekarang ni pun 80% fail perceraian dibuka oleh para isteri,..
tetapi kita kena sedar pasti ada maksud semua ini berlaku terhadap diri kita, kenapa ujian begini yang Allah bagi pada kita. kenapa kita diuji begini?
semua taqdir dan aturan Allah tidak pernah untuk menzalimi hambaNYA tetapi sebagai tanda ALLAH mahu menunjukkan kekuatanNya , kekuasanNYa dan memperkenalkan diriNYA kepada kita.
mungkin kita lupa akan hakikat sebenar kita dijadikan oleh Allah di muka bumi ini, jika semuanya dalam keadaan baik dan lancar mengikut kemahuan kita, lalu atas tanda kasih Allah pada kita, atas keinginanNya yang mahu kita disedarkan, maka Allah hantar ujian ..
ujian inilah yang sepatutnya membawa kita kembali bergantung harap kepadaNYA, ujian inilah yang membawa kita kembali mengingat dosa2 kita dan seterusnya kita bertaubat, semuanya dalam aturan Allah dan atas kehendakNya.
Allah boleh aja membiarkan kita dalam lagha , leka dengan kebahagiaan dunia, dan kita akan dapati kita kurang syukur dan kurang mengingatiNYA.
tapi atas kasihNYa Allah pada kita, maka dihantarnya masalah, kekadang melalui anak, kerjaya, tapi ujian paling menyentap hati wanita adalah melalui suami..
sesungguhnya wanita yang diuji dengan suaminya adalah wanita yang Allah kasih dan pandang serta dalam perhatianNYA untuk wanita itu kembali merujuk kepadaNYA dan nampak bahawa segala yang berlaku ini untuk wanita itu insaf hakikat dunia ini dan hakikat hidup bertuhan.
yaqinlah semuanya dari Allah,
jika kita berceraipun, atas alasan tidak tahan menderita diduakan suami, suami kasar, hati kita sakit bila mengenangkan suami bergembira dan berbahagia dengan madu,  maka bila kita telah sah bercerai,… adakah hati akan bahagia? hati tidak akan sakit lagi?
atau kita sebenarnya mengundang ujian yang lebih besar dan lebih perit,… yang membuat hati lebih sakit dan lebih menderita,…
jalan terbaik untuk menghadapi ujian ALLAH adalah nampak semuanya dari ALLAH. hati akan tenang, walau apa sekalipun status kita, isnyaallah.

Jun 10, 2013

UJIAN ALLAH

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:09 pm

tiada manusia yang hidup di dunia ini yang tidak diuji Allah,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

 

ini Firman Allah swt,.. bukan sabda Rasulullah ( kalau sabda rasulullah , ia juga dari Allah kerana Rasulullah tidak pernah berkata sesuatu yang dari hawa nafsunya sendiri) , namun apabila terus dari Allah , maka tentulah lebih penting.

maka pokok di sini adalah , ujian.

Allah sendiri mengatakan yang hambaNya akan diuji, tidak akan dibiarkan begitu sahaja hidup di dunia ini,..

ujian Allah.

semua pasti ada, tiada yang Allah ‘miss’…

cumanya bezanya adalah jenis ujian,..

jadi, sekali lagi, di sini, kita abaikan apa jenis ujian,..

melalui siapa,..

bagaimana ceritanya,.

apa kisahnya,..

yang penting kena jelas  dalam hati kita,..

apa juga yangdisebalik tabir ujian itu, ia tidak penting,..

yang penting adalah kita kena sedar bahawa ia datang dari siapa?

dari Allah,..

bagaimana tahu?

sebab itu kata Allah sendiri,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

Allah uji kita,..

itu janjiNYA

dan adakah Allah memungkiri janji?

bukan sifatNYA.

lalu, inilah yang kita kena selalu ingat,..

Allah yang beri ujian.

ujian adalah dari ALLAH

bukan dari orang yang kita rasa nak marah, geram,. benci, tak puas hati,..

bukan..

itu semua adalah aturan Allah, perjalanan dunia ini, realiti kehidupan,..

kita nampak seolah2 kita, manusia yang mengatur kehidupan ini, orang ini atau si dia itu yang punya kekuatan untuk berbuat begini dan begitu,..

dari pilihannya, dari aturannya,..

jadi begini dan jadi begitu,..

maka kita pun kecil hati dengan si dia, geram dengan orang ini, tak puas hati dengan hal itu dan bagai,..

seolah semuanya dalam genggaman makhluk,..

 

walhal tidak,..

ia adalah ujian,.

ujian yang dijanjikan Allah untuk mengetahui hambaNYA yang mana lebih baik amalnya,..

sekali lagi ditekankan,.. cerita di sebalik ujian tidak penting,..

mungkin hati dilukai, mungkin dah hancur luluh dan bagai,..

itu semua tidak penting kerana penyebab yang sebenar bukan punca nya, bukan orang yang melakukannya,..

tetapi pencetusnya,..

Allah..

bila Allah, maka kita tiada pilihan,.. kecuali untuk redho,..

kerana siapa kita?

hanya hambaNya..

suami yang menjadi ujian isteri

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 4:41 pm

atau isteri yang diuji dengan suaminya,..

banyak sekali para isteri yang tidak mampu menerima kenyataan yang suami masing2 bercinta lagi,..

bagi isteri, suami sepatutnya seperti mereka, apabila telah berkahwin, maka tumpulah kepada isteri yang telah dikahwininya, (rata2 pun berkahwin atas dasar cinta) dan anak2 yang dianugerahkan Allah hasil perkongsian bersama,..

sama2 berkongsi suka dan duka dalam melayari bahtera rumah tangga dan memegang amanah membesar serta mendidik anak2,..

apabila ini tidak berlaku, ramai isteri stress dan kecewa dengan hubungan suami isteri ini serta merasakan yang ini bukanlah perkahwinan yang mereka harapkan dan bukan suami begini yang mereka mahukan,…

isteri mahu suami duduk di rumah apabila cuti , pulang segera dari ofis apabila habis bekerja dan bersama2 melakukan kerja rumah serta melihat anak2,..

tumpukan kasih dan rezeki yang Allah berikan untuk sama2 membina rumah tangga idaman, yamg harmoni dan bahagia.

namun, banyak rumah tangga bukan ini yang berlaku,…

ramai suami yang lepas tangan, balik lewat, bergembira dengan teman2, hari cuti di habiskan di luar, marah2 dengan anak dan isteri dan yang paling isteri tidak tahan bercinta lagi atau ada hubungan luar,..

(malah kebanyakan kes sekarang, ada suami yang sibuk bercinta dengan isteri orang)

bagaimana ya nak hadapi semua ini?

apa yang harus kita lakukan?

ada ke jawapan untuk keluar dari masalah ini?

/////?????????????????/////

sebenarnya jawapan semua permasalahan terletak dalam diri kita, bukan dari orang yang mencetus masalah atau suami atau sesiapa saja,…

kerana itu banyak pos saya , saya fokus pada diri kita, para isteri,..

kita kena faham siapa kita,.. kita sebagai seorang isteri ,..

kena faham dan jelas sefaham2nya dan sejelas2nya,..

insyaallah,.. kita mampu keluar dari belenggu takde kekuatan untuk hadapi ujian Allah melalui para suami,..

 

Berapa lama kena bersabar?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 2:03 pm

ada kata2 yang berbunyi begini kan?

sabar tu ada hadnya,..

atau, berbunyi begini,..

kita ni hanya manusia biasa, kita memang kena sabar tapi kita bukannya malaikat,.. tak kan nak biar je orang pijak kepala kita,..

 

dan bagai,..

pokoknya, persoalan kita kena sabar ke kalau teruk sangat orang perlakukan kita, dan ehhh,.. sampai bila nak kena sabar ni?….

sering menghantui ramai antara kita,..

 

bila kita dianiaya atau kita rasa kita mangsa keadaan atau mangsa orang , kita cuba bersabar mulanya, namun  apabila kita kerap diperlakukan  dengan perlakuan yang mengguris hati, hati mula kecewa dan kemampuan utk bersabar mula menipis , apatah lagi apabila keimanan mula lemah dan hubungan dengan Allah tidak kuat,.. kita mula mempertikai kenapa kita perlu terus bersabar dan jika ada orang menasihati kita untuk terus bersabar, kita mula rasa seolah mereka tidak faham masalah kita dan hanya senang bercakap sedang yang menanggung beban adalah kita,…

 

Firman Allah S.w.t,
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,”  (Surah AlMulk : Ayat 2)
“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Surah AsSyuura : Ayat 30)
firman Allah lagi,
“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah 2:155]
“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat sekali kecuali bagi orang yang khusyuk.” – [Surah al-Baqarah:45]
“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah:15
“Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” – [At-Taghabun:11].
mohonlah agar Allah masukkan kita dalam golongan yang diberi hidayah hatinya agar kita mampu nampak segalanya adalah dengan aturan ALLAH,…
maka kita turut nampak bahawa sabar itu adalah arahan Allah dan jika ia perintah dari Allah maka kita perlu bersabar walau apa situasi kita , walau bagaimana layanan orang pada kita,..
sampai bila?
sambai bila kita kena bersabar?
selagi hayat di kandung badan,…
hasbi allah

Jun 6, 2013

Kekuatan diri

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 8:52 am
Tags:

Surat Al-Baqarah
بسم الله الرحمن الرحيم
{156}
(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”
{157}
Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.

proses hati sendiri sebenarnya membentuk kekuatan dalaman yang sangat tinggi kerana amalan muhasabah ini adalah sunnah rasulullah bilamana kita memasukkan tafakur kita akan kehebatan Allah dalamnya.

jiwa akan tenteram, hati akan tenang, walau apa jua masalah yang menimpa, insyaallah kerana kita sedar akan hakikat tiada suatu pun yang Allah beri kepada kita yang tidak mampu kita lalui.

Firman Allah S.w.t yang bermaksud:

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (Surah AlBaqarah : Ayat 214)

 

Firman Allah S.w.t,
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,”  (Surah AlMulk : Ayat 2)
“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Surah AsSyuura : Ayat 30)
Walaubagaimana pun, Allah amat menyintai orang-orang yang sabar menghadapi ujianNya.  FirmanNya,
 “Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.”  (Surah Aali Imran : Ayat 146)
Dan Allah Maha Adil dan Maha Penyayang, ujian-ujian yang diberiNya adalah mengikut kemampuan masing-masing insyaAllah.
 “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo′a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma′aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (Surah AlBaqarah : Ayat 286)

Jun 5, 2013

masalah dan keluh kesah

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 4:10 pm
Tags: ,

Sesungguhnya manusia  itu diciptakan bersifat  keluh-kesah lagi kikir  (lokek). Apabila dia   ditimpa kesusahan, ia  berkeluh-kesah. Dan  apabila dia mendapat  kebaikan ia amat kikir.  Kecuali orang yang  mengerjakan solat yang  mereka itu tetap  mengerjakan solatnya. “

- Surah Al-Maaroj: 19-20.

setiap orang akan ditimpa masalah dan ujian Allah, bezanya sama ada kita terima dengan redho atau berkeluh kesah…

jika kita berkeluh kesah pula, adakah kita menambahkan dosa dengan melihat ikhtiar orang untuk membawa insan lain kepada kebaikan dengan perasaan marah dan tidak puas hati ?

sesungguhnya tiada daya dan upaya manusia itu melainkan dengan izinNYA.

Sabda Rasulullah S.A.W :

Sebaik-baik manusia di antara kamu adalah yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain, berakhlak mulia, mempelajari al-Quran dan mengajarkannya, serta orang yang umurnya panjang tapi banyak amal kebajikannya.

jika kita tiada kekuatan untuk tidak berkeluh kesah, maka munajatlah mohon kekuatan dariNYA.

hanya DIA yang mampu memberi kita kekuatan dan kebaikan yang banyak.

hasbi Allah

« Laman SebelumnyaLaman Berikutnya »

The Rubric Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 225 other followers