Dari Hawa Ke Hawa

Mei 28, 2013

Bagaimana sesuatu yang perit boleh membawa kita kepada ALLAH?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 6:15 pm

Ya, soalan itu,..

bagaimana sesuatu yang perit, yang menyedihkan , yang menderitakan , yang membuat hati berkeluh kesah boleh membuatkan kita lebih hampir kepada ALLAH swt?

hanya jika kita mampu memuhasabah dan memproses hati sehingga mampu nampak bahawa yang berlaku kepada kita itu adalah kerana ALLAH yang mengizinkannya berlaku

… dan andai sesuatu itu dari ALLAH maka ia tidak jelek, buruk, melukakan, mengecewakan , atau bagai,..

kerana ALLAH tidak pernah zalim,..

apa sahaja yang  berlaku kepada kita pasti ada hikmah yang tersembunyi yang telah diatur sedemikian rupa agar jiwa , hati, jati diri, qolbu, rohani kita menginsafi hakikat yang dunia ini memang penuh tipudaya dan pura2 semata,.. dan matlamat kita hanyalah akhirat…

apalah sangat masalah kita  berbanding masalah orang lain yang rumahnya dibom, diserang 24 jam, anak2 dikelar, anak gadis dirogol. suami dipancung, bayi ditembak,..

jangan cepat melatah dan menghukum serta sentiasa mencari silap pasangan,..

biarkan apa yang telah berlaku sebagai sesuatu yang telah pun selesai berlaku, sesuatu yang tidak mampu diubah, ..

hak sesuatu yang bergelar sejarah ini hanya untuk dimuhasabah agar kesilapan lama tidak berulang lagi bukannya untuk diungkit2 atau dijadikan senjata menyakitkan hati pasangan,..

jika diri dan hati kita pula yang disakiti, maafkan saja dan nampak ini sebagai sesuatu yang ALLAH  beri sebagai tanda kasih NYA kepada kita kerana tidka berlaku sesuatu itu melainkan kerana dua perkara,..

1. menjadi  kafarah dosa  kita

2. mengangkat martabat kita

dan ini hanya berlaku apabila kita sedar dan insaf serta diri kita mampu nampak semuanya dari ALLAH lalu kita tenang dna redho.

 

 

 

KEKASIH SEJATI DAN ABADI

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 5:48 pm
Tags: ,

Siapa sebenarnya kekasih kita?

cuba renungkan dan muhasabah diri dan hati kita,..

sekarang ini siapa di dalam hati kita?

jawapannya sangat memainkan peranan sejauh mana kita mampu sabar, redho, ikhlas, merasa kasih kepada manusia lain, redho, mampu taqwa, tawakkal dan mampu menyerah diri sepenuhnya kepada Allah swt.

jika difikir keadaan kita sekarang, yang sangat menderita , merasa hati hancur luluh atau merasa diri sangat terhina seakan sampah di sisi suami, atau isteri, kerana baik dek atas layanan yang kita terima , tak kiralah merasa diri mangsa mulut pasangan, bahasa tubuh atau dera fizikal atau yang ramai isteri anggap lebihj serius lagi iaitu bermadu,..

jika di hati kita hanya ada pasangan, jika isteri, suaminya, jika suami, isterinya, maka bersedialah untuk perasaan sentiasa terguris, merasa terluka, kerana kita sendiri sentiasa akur dan sedar betapa pasangan hidup kita, orang yang paling hampir dengan diri kita, tidak mampu untuk sentiasa berlemah lembut, saling memaafkan dan bagai,..

kerana kita dan dia hanya insan biasa yang penuh kelemahan..

lalu, siapa sebenarnya yang patut menghiasa hati kita setiap detik dan saat?

ALLAH…

Dialah yang berhak untuk memenuhi ruang hati kita, setiap sudut qolbu kita,..

taatnya kita pada suami hanya kerana ALLAH,..

patuhnya kita pada suami , kerana ALLAH yang suruh,..

melakukan semua arahan suami (selagi tidak bertentangan dengan syariat) adalah hanya atas perintah ALLAH,..

kasihnya kita pada suami kita juga semata2 kerana ALLAH,..

bukan kerana diri suami itu sendiri,..

 

jika ini yang kita lakukan, ..

yakinlah, hati tidak akan pernah terguris atau terluka,..

jiwa akan sentiasa damai dan tenang,..

walau apa layanan yang kita terima dari suami,..

hanya semata2 kerana hati kita dipenuhi kasih dan sayang serta cinta kepada suami ,.. adalah atas asbab kasih kita kepada Yang MAha PEncipta .

kasih kita yang sangat mendalam kepada Yang Maha Pencipta, maka kita mampu kasih kepada ciptaanNYA,…

itulah jiwa yang tenang…

Mei 3, 2013

Pancaran Tenaga Rohani- testimonial

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 7:21 pm
Tags:

April 28, 2013

kerisauan hati dan hati yang risau

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 11:34 am
Tags: ,

Ramai antara kita yang risau pelbagai perkara dunia.

kita risau hal masa depan, risau perkara yang belum berlaku, risau perkara yang lepas akan kesannya pada kehidupan, risau hal rezeki, risau hal anak2, risau hal suami.

kerisauan ni kekadang sehingga tahap melampau dan menyesakkan dada.

hati yang risau membuatkan kerisauan di hati yang berterusan,…

jika Rasulullah risaukan hal kita, ummatnya di akhir zaman, bagaimana amal kita nantinya. bagaimana nasib kita nantinya, bagaimana iman kita nantinya, adakah kita sentiasa bergelumang noda dan dosa atau sentaisa dalam barokah Allah swt.

itu kerisauan junjugan mulia.

kita? apa yang kita risaukan?

hampir semua kerisauan kita hal dunia.

ada antara kita yang risaukan hal suami, kerana suami suka main perempuan, bila suami dah insaf dan dah berhenti, kita risau pula akan suami berjumpa kembali dengan pasangan curangnya dan berulang kembali hal yang dulu,..

ada antara kita yang risaukan masa suami apabila berada di luar rumah, apa yang suami buat, dengan siapa suami habiskan masa, bekerja ke atau apa dan bagai,..

ada yang risau apa yang akan berlaku esok hari,..

risau ini dan hati yang risau hanya terpandu apabila ada basheeroh, iaitu hati yang mampu nampak Allah,..

kita hanya ada masa kini dalam genggaman , bukan masa lalu dan bukan masa akan datang,…

lalu yang perlu kita lakukan syukur atas masa kita yang dalam genggaman ini,..

 

masa lalu? sudah tidak boleh diubah lagi.

masa akan datang, belum tentu milik kita, mungkin kita akan menghembuskan nafas terakhir sebelum mentari esok bersinar,…

 

wallahu alam

 

lalu, perlu ada syukur, untuk ada syukur kena ada basheeroh,..

 

perlu nampak yang semua hal adalah dalam genggaman Allah,..

 

dan hati kita akan redho,.. tiada lagi resah dan risau ,…

yang ada hanya syukur,..

 

nikmati masa yang ada dengan ketenangan hati,..

hanya orang yang ada basheeroh boleh tenang,.. kerana basheeroh menghasilkan syukur dan syukur merawat risau dunia,..

apa nak dirisau masa suami lepas keluar dari rumah milik siapa,… apa yang dibuatnya,..  kenapa dan bagai,..

serahkan pada Allah , yaqin yang Allah Maha Mengetahui dan Maha Pengatur, maka Allah akan beri yang terbaik untuk kita,..

subhanallah.

 

April 23, 2013

Detik-Detik Terakhir Kewafatan Rasulullah SAW

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 6:15 pm
Tags:

Daripada Ibnu Mas’ud r.a., bahawasanya dia berkata:   “Ketika ajal Rasulullah saw sudah dekat, baginda mengumpul kami di rumah Siti Aishah r.a

Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air matanya, lalu bersabda: Marhaban bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberikan petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah sebagai pemberi peringatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah.”  

“Allah berfirman: Kebahagiaan dan kenikmatan di akhirat kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan dirinya dan membuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan syurga itu bagi orang-orang yang bertakwa.”  

Kemudian kami bertanya:   “Bilakah ajal baginda ya Rasulullah?”  

Baginda menjawab:   “Ajalku telah hampir, dan akan pindah ke hadrat Allah, ke Sidratulmuntaha dan ke Jannatul Makwa serta ke Arsyila.”  

Kami bertanya lagi:   “Siapakah yang akan memandikan baginda ya Rasulullah?”  

Rasulullah menjawab:   “Salah seorang ahli bait.”  

Kami bertanya:   “Bagaimana nanti kami mengafani baginda ya Rasulullah?”

Baginda menjawab:   “Dengan bajuku ini atau pakaian Yamaniyah.”  

Kami bertanya:   “Siapakah yang mensolatkan baginda di antara kami?”   Kami menangis dan Rasulullah saw pun turut menangis.

Kemudian baginda bersabda:   “Tenanglah, semoga Allah mengampuni kamu semua. Apabila kamu semua telah memandikan dan mengafaniku, maka letaklah aku di atas tempat tidurku, di dalam rumahku ini, di tepi liang kuburku. Kemudian keluarlah kamu semua dari sisiku. Maka yang pertama-tama mensolatkan aku adalah sahabatku Jibril as. Kemudian Mikail, kemudian Israfil kemudian Malaikat Izrail (Malaikat Maut) beserta bala tenteranya.

Kemudian masuklah anda dengan sebaik-baiknya. Dan hendaklah yang mula solat adalah kaum lelaki dari pihak keluargaku, kemudian yang wanita-wanitanya, dan kemudian kamu semua.”  

 

SEMAKIN TENAT

  Semenjak hari itu, Rasulullah saw bertambah sakitnya yang ditanggungnya selama 18 hari. Setiap hari, ramai yang mengunjungi baginda, sampailah datangnya hari Isnin, disaat baginda menghembuskan nafasnya yang terakhir.   Sehari menjelang baginda wafat iaitu pada hari Ahad, penyakit baginda semakin bertambah serius. Pada hari itu, setelah Bilal bin Rabah selesai mengumandangkan azannya, dia berdiri di depan pintu rumah Rasulullah, kemudian memberi salam:   “Assalamualaikum ya Rasulullah?”  

Kemudian dia berkata lagi:   “Assolah yarhamukallah.”  

Fatimah menjawab:   “Rasulullah dalam keadaan sakit.”  

Maka kembalilah Bilal ke dalam masjid. Ketika bumi terang disinari matahari siang, maka Bilal datang lagi ke tempat Rasulullah, lalu dia berkata seperti perkataan yang tadi.

Kemudian Rasulullah memanggilnya dan menyuruh dia masuk.   Setelah Bilal bin Rabah masuk,

Rasulullah saw bersabda:   “Saya sekarang berada dalam keadaan sakit. Wahai Bilal, kamu perintahkan sahaja agar Abu Bakar menjadi imam dalam solat.”  

Maka keluarlah Bilal sambil meletakkan tangan di atas kepalanya sambil berkata:   “Aduhai, alangkah baiknya bila aku tidak dilahirkan ibuku?”   Kemudian dia memasuki masjid dan memberitahu Abu Bakar agar beliau menjadi imam dalam solat tersebut.   Ketika Abu Bakar r.a. melihat ke tempat Rasulullah SAW yang kosong, sebagai seorang lelaki yang lemah lembut, dia tidak dapat menahan perasaannya lagi, lalu dia menjerit dan akhirnya dia pengsan. Orang-orang yang berada di dalam masjid menjadi bising sehingga terdengar oleh Rasulullah saw.  

Baginda bertanya:   “Wahai Fatimah, suara apakah yang bising itu?”  

Siti Fatimah menjawab:   “Orang-orang menjadi bising dan bingung kerana Rasulullah saw tidak ada bersama mereka.”  

Kemudian Rasulullah saw memanggil Ali bin Abi Talib dan Abbas r.a. Sambil dibimbing oleh mereka berdua, maka baginda berjalan menuju ke masjid. Baginda solat dua rakaat.

Setelah itu baginda melihat kepada orang ramai dan bersabda:   “Ya ma aasyiral Muslimin, kamu semua berada dalam pemeliharaan dan perlindungan Allah. Sesungguhnya Dia adalah penggantiku atas kamu semua, setelah aku tiada. Aku berwasiat kepada kamu semua agar bertakwa kepada Allah SWT kerana aku akan meninggalkan dunia yang fana ini. Hari ini adalah hari pertamaku memasuki alam akhirat, dan sebagai hari terakhirku berada di alam dunia ini.”  

 

MALAIKAT MAUT DATANG BERTAMU

Pada hari esoknya iaitu pada hari Isnin, Allah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya dia turun menemui Rasulullah saw dengan berpakaian sebaik-baiknya.   Dan Allah menyuruh Malaikat Maut mencabut nyawa Rasulullah saw dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka dia dibolehkan masuk. Tetapi jika Rasulullah saw tidak mengizinkannya, dia tidak boleh masuk dan hendaklah dia kembali sahaja.  

Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah SWT. Dia menyamar sebagai seorang biasa. Setelah sampai di depan pintu tempat kediaman Rasulullah saw,

Malaikat Maut itupun berkata:   “Assalamualaikum wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah!”  

Fatimah pun keluar menemuinya dan berkata kepada tamunya itu:   “Wahai Abdullah (hamba Allah), Rasulullah sekarang dalam keadaan sakit.”  

Kemudian Malaikat Maut itu memberi salam lagi:   “Assalamualaikum, bolehkah saya masuk?”  

Akhirnya Rasulullah saw mendengar suara Malaikat Maut itu, lalu baginda bertanya kepada puterinya Fatimah:   “Siapakah yang ada di muka pintu itu?”  

Fatimah menjawab:   “Seorang lelaki memanggil baginda. Saya katakan kepadanya bahawa baginda dalam keadaan sakit. Kemudian dia memanggil sekali lagi dengan suara yang menggetarkan sukma.”  

Rasulullah saw bersabda:   “Tahukah kamu siapakah dia?”  

Fatimah menjawab:   “Tidak wahai baginda.”  

Lalu Rasulullah saw menjelaskan:   “Wahai Fatimah, dia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur.  

Kemudian Rasulullah saw bersabda:   “Masuklah, wahai Malaikat Maut.”  

Maka masuklah Malaikat Maut itu sambil mengucapkan:   “Assalamualaika ya Rasulullah.”  

Rasulullah saw pun menjawab:   “Waalaikassalam ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?”  

Malaikat Maut menjawab:   “Saya datang untuk ziarah sekaligus mencabut nyawa. Jika tuan izinkan akan saya lakukan. Jika tidak, saya akan pulang.”  

Rasulullah saw bertanya:   “Wahai Malaikat Maut, di mana engkau tinggalkan kecintaanku Jibril?”  

Jawab Malaikat Maut:   “Saya tinggal dia di langit dunia.”  

Baru sahaja Malaikat Maut selesai bicara, tiba-tiba Jibril a.s. datang lalu duduk di samping Rasulullah saw.

Maka bersabdalah Rasulullah saw:   “Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui bahawa ajalku telah dekat?”  

Jibril menjawab:   “Ya, wahai kekasih Allah.”  

 

KETIKA SAKARATUL MAUT:  

Seterusnya Rasulullah saw bersabda:   “Beritahu kepadaku wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku di sisinya?”  

Jibril pun menjawab:   “Bahawasanya pintu-pintu langit telah dibuka, sedangkan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu.”  

Baginda saw bersabda:   “Segala puji dan syukur bagi Tuhanku. Wahai Jibril, apa lagi yang telah disediakan Allah untukku?”  

Jibril menjawab lagi:   “Bahawasanya pintu-pintu Syurga telah dibuka, dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir, dan buah-buahnya telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu.”  

Baginda saw bersabda lagi:   “Segala puji dan syukur untuk Tuhanku. Beritahu lagi wahai Jibril, apa lagi yang disediakan Allah untukku?”  

Jibril menjawab:   “Aku memberikan berita gembira untuk tuan. Tuanlah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti.”  

Kemudian Rasulullah saw bersabda:   “Segala puji dan syukur aku panjatkan untuk Tuhanku. Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku.”  

Jibril a.s. bertanya:   “Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan?”  

Rasulullah saw menjawab:   “Tentang kegelisahanku. Apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?”  

Jibril menjawab:   “Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman:   Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu.”  

Maka berkatalah Rasulullah saw:   “Sekarang, tenanglah hati dan perasaanku. Wahai Malaikat Maut dekatlah kepadaku.”  

Lalu Malaikat Maut pun mendekati Rasulullah saw.  

Ali r.a. bertanya:   “Wahai Rasulullah saw, siapakah yang akan memandikan baginda dan siapakah yang akan mengafaninya?”  

Rasulullah menjawab:   “Adapun yang memandikan aku adalah engkau wahai Ali, sedangkan Ibnu Abbas menyiramkan airnya dan Jibril akan membawa hanuth (minyak wangi) dari dalam Syurga.”  

Kemudian Malaikat Maut pun mulai mencabut nyawa Rasulullah saw. Ketika roh baginda sampai di pusat perut, baginda berkata:   “Wahai Jibril, alangkah pedihnya maut.”  

Mendengar ucapan Rasulullah itu, Jibril a.s. memalingkan mukanya.

Lalu Rasulullah saw bertanya:   “Wahai Jibril, apakah engkau tidak suka memandang mukaku?”  

Jibril menjawab:   “Wahai kekasih Allah, siapakah yang sanggup melihat muka baginda, sedangkan baginda sedang merasakan sakitnya maut?”  

Akhirnya roh yang mulia itupun meninggalkan jasad Rasulullah saw.  

 

KESEDIHAN SAHABAT

Berkata Anas r.a.:   “Ketika aku lalu di depan pintu rumah Aisyah r.a., aku terdengar dia sedang menangis sambil mengatakan:   Wahai orang-orang yang tidak pernah memakai sutera, wahai orang-orang yang keluar dari dunia dengan perut yang tidak pernah kenyang dari gandum, wahai orang-orang yang telah memilih tikar daripada singgahsana, wahai orang-orang yang jarang tidur diwaktu malam kerana takut Neraka Sa’ir.”  

Dikisahkan dari Said bin Ziyad dari Khalid bin Saad, bahawasanya Muaz bin Jabal r.a. telah berkata:   “Rasulullah saw telah mengutusku ke Negeri Yaman untuk memberikan pelajaran agama di sana. Maka tinggallah aku di sana selama 12 tahun. Pada satu malam aku bermimpi dikunjungi oleh seseorang. Kemudian orang itu berkata kepadaku:   Apakah anda masih lena tidur juga wahai Muaz, padahal Rasulullah saw telah berada di dalam tanah?”  

Muaz terbangun dari tidur dengan rasa takut, lalu dia mengucapkan:   “A’uzubillahi minasy syaitannir rajim.”   Lalu setelah itu dia mengerjakan solat.   Pada malam seterusnya, dia bermimpi seperti mimpi malam yang pertama.

Muaz berkata:   “Kalau seperti ini, bukanlah dari syaitan.”   Kemudian dia memekik sekuat-kuatnya, sehingga didengar sebahagian penduduk Yaman.   Pada keesokan harinya, orang ramai berkumpul lalu Muaz berkata kepada mereka:   “Malam tadi dan malam sebelumnya saya bermimpi yang sukar untuk difahami. Dahulu, bila Rasulullah saw bermimpi yang sukar difahami, baginda membuka Mushaf (al-Quran). Maka berikanlah Mushaf kepadaku.”   Setelah Muaz menerima Mushaf, lalu dibukanya. Maka nampaklah firman Allah yang bermaksud:   “Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati pula.”   (Surah Az-Zumar: ayat 30)  

Maka menjeritlah Muaz, sehingga dia tidak sedarkan diri. Setelah dia sedar kembali, dia membuka Mushaf lagi dan dia nampak firman Allah yang berbunyi:   “Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu akan berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang, maka dia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada orang-orang yang bersyukur?”   (Surah Al-lmran: ayat 144)   Maka Muaz pun menjerit lagi:   “Aduhai Abal-Qassim. Aduhai Muhammad.”  

Kemudian dia keluar meninggalkan Negeri Yaman menuju ke Madinah. Ketika dia akan meninggalkan penduduk Yaman, dia berkata:   “Seandainya apa yang ku lihat ini benar, maka akan meranalah para janda, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, dan kita akan menjadi seperti biri-biri yang tidak ada pengembala.”  

Kemudian dia berkata:   “Aduhai, sedihnya berpisah dengan Nabi Muhammad saw.”   Lalu dia pun pergi meninggalkan mereka. Di saat dia berada pada jarak lebih kurang tiga hari perjalanan dari Kota Madinah, tiba-tiba terdengar olehnya suara halus dari tengah-tengah lembah yang mengucapkan firman Allah yang bermaksud:   “Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.”  

Lalu Muaz mendekati sumber suara itu. Setelah berjumpa, Muaz bertanya kepada orang tersebut:   “Bagaimana khabar Rasulullah saw?”   Orang tersebut menjawab:   “Wahai Muaz, sesungguhnya Muhammad saw telah meninggal dunia.”   Mendengar ucapan itu, Muaz terjatuh dan tak sedarkan diri. Lalu orang itu menyedarkannya. Dia memanggil Muaz:   “Wahai Muaz, sedarlah dan bangunlah.”  

Setelah Muaz sedar kembali, orang tersebut lalu menyerahkan sepucuk surat untuknya yang berasal dari Abu Bakar As-siddiq, dengan cop dari Rasulullah saw. Tatkala Muaz melihatnya, dia lalu mencium cop tersebut dan diletakkan di matanya. Kemudian dia menangis dengan tersedu-sedu.   Setelah puas dia menangis, dia pun melanjutkan perjalanannya menuju Kota Madinah. Muaz sampai di Kota Madinah pada waktu fajar menyingsing. Didengarnya Bilal sedang mengumandangkan azan Subuh. Bilal mengucapkan:   “Asyhadu Allaa Ilaaha Illallah?”   Muaz menyambungnya:   “Wa Asyhadu Anna Muhammadur Rasulullah.”   Kemudian dia menangis dan akhirnya dia jatuh dan tak sedarkan diri lagi.  

Pada saat itu, di samping Bilal bin Rabah ada Salman Al-Farisy r.a. lalu dia berkata kepada Bilal:   “Wahai Bilal, sebutkanlah nama Muhammad dengan suara yang kuat dekatnya. Dia adalah Muaz yang sedang pengsan.”   Setelah Bilal selesai azan, dia mendekati Muaz, lalu dia berkata:   “Assalamualaika, angkatlah kepalamu wahai Muaz, aku telah mendengar dari Rasulullah saw, baginda bersabda: Sampaikanlah salamku kepada Muaz.”   Maka Muaz pun mengangkatkan kepalanya sambil menjerit dengan suara keras, sehingga orang-orang menyangka bahawa dia telah menghembuskan nafas yang terakhir. Kemudian dia berkata:   “Demi ayah dan ibuku, siapakah yang mengingatkan aku pada baginda, ketika baginda akan meninggalkan dunia yang fana ini, wahai Bilal? Marilah kita pergi ke rumah isteri baginda Siti Aisyah r.a.”   S

etelah sampai di depan pintu rumah Siti Aisyah, Muaz mengucapkan:   “Assalamualaikum ya ahlil bait, wa rahmatullahi wa barakatuh.”   Yang keluar ketika itu adalah Raihanah, dia berkata:   “Aisyah sedang pergi ke rumah Siti Fatimah.”   Kemudian Muaz menuju ke rumah Siti Fatimah dan mengucapkan:   “Assalamualaikum ya ahlil bait.”  

Siti Fatimah menyambut salam tersebut, kemudian dia berkata:   “Rasulullah saw bersabda: Orang yang paling alim di antara kamu tentang perkara halal dan haram adalah Muaz bin Jabal. Dia adalah kekasih Rasulullah saw.”   Kemudian Fatimah berkata lagi:   “Masuklah wahai Muaz.”   Ketika Muaz melihat Siti Fatimah dan Aisyah r.a., dia terus pengsan dan tak sedarkan diri. Setelah dia sedar, Fatimah lalu berkata kepadanya:   “Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Sampaikanlah salam saya kepada Muaz dan khabarkan kepadanya bahawasanya dia kelak dihari kiamat sebagai imam ulama.”   Kemudian Muaz bin Jabal keluar dari rumah Siti Fatimah menuju ke arah kubur Rasulullah saw.  

(Dipetik dari buku 1001 Duka – Himpunan Kisah-kisah Menyayat Hati)

April 17, 2013

Role model dan contoh ikutan

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 12:16 pm
Tags: , ,

Siapa ikutan kita?

yang sebenarnya, …. sekarang ini,.. yang kita ikut dalam banyak hal,…?

cuba renung dan fikir,… muhasabah cara dan gaya pemikiran dan akhlak kita,…

siapa yang ada dalam hati kita?………

 

ada orang menulis dalam facebook atau media teknologi zaman kini, tentang wanita atau lelaki ikutan mereka,… ini idola saya , ini ikutan saya atau bagai,…

kita , bagaimana?

mampukah idola sebenar yang ada dalam diri kita kini, membawa kita ke dalam rahmatNYA?

Masalah hati dan penawar serta rawatannya

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 11:45 am
Tags: , , , ,

Hati, sesuatu yang kita tidak nampak tetapi sangat kuat pengaruh keberadaannya kepada kita.

sekiranya hati tenang, maka jiwa kita umpama berada di syurga, bahagia dan gembira memenuhi setiap pelosok qolbu, seperti tidak akan jatuh ke lembah duka lagi,…

namun, saat mana hati gelisah, rasa sengsara, rasa menderita, rasa gundah gulana, perit, terluka dan merasa sakit yang amat, tatkala itu, apa juga pujukan, kata2 nasihat dan perlakuan yang cuba untuk melembutkan hati kita serasa tiada makna,…

tiada guna,..

hidup seperti melayang , terawang2, hati seperti telah pecah berderai laksana kaca yang terhempas ke batu.

ohh hati,…

apa penawar sakit hati? apa ubat hati yang kecewa? ada rawatan ke untuk mengembalikan kekuatan pada hati?

ini soalan yang ada pada benak orang yang bermasalah dengan hatinya,..

rasa mahu sangat dicurahkan satu ubatan yang bila mana sahaja terlimpah pada hati, hati terus tertutup lukanya, terawat pecah deraiannya, bercantum semula tanpa meninggalkan sedikit bekasan pun,…

alangkah indahnya jika begitu,..

lalu, tak kisah lah apa yang berlaku, siapa yang mencarik dan merobak rabikkan hati kerana hati mampu pulih dan kadar pulihnya seratus peratus,..

ada ke?…. kaedah dan rawatan yang begini?

bagaimana caranya?

ada,…

kerana semuanya dari ALLAH swt,..

DIA yang memiliki hati,… maka DIA sahajalah yang mampu merawat hati kita.

dan dianugerahkan kita satu kaedah yang insyaallah diizinkanNYA mampu merawat masalah penyakit hati,..

usaha dan usaha lagi sehingga DIA maqbulkan.

inilah yang cuba disampaikan oleh ilmu Pancaran Tenaga Rohani, satu kaedah berasaskan doa melalui kekuatan rohani yang tinggi serta keyaqinan yang teguh hanya padaNYA semata2. insyaallah mampu membawa kita menujuNYA.

menjadi asbab penawar serta rawatan kepada masalah dan penyakit hati. Insyaallah.

April 15, 2013

Sedeqah

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:49 am
Tags: , ,

 

Sesungguhnya dalam sedeqah itu sangat tinggi barokahnya.

Terangkatnya musibah seseorang dengan bersedeqah uang ikhlas kerana ALLAH

sedeqah ini pendinding api neraka.

sedeqah juga mengangkat martabat maqam ruh seseorang .

sedeqah yang ikhlas keranaNYA juga menaikkan kekuatan rohaninya yang mana dengan naikknya kekuatan rohani ini maka naiklah sifat mulia dan menjadi benteng kepada maksiat dan benteng akan  lupa kepada  kebesaran Allah swt.

semuga sifat suka bersedeqah dan amalan bersedeqah ini ,baik sedeqah jariah, sedeqah ilmu , sedeqah rawatan atau sedeqah lain yang kita beri dengan niat yang ikhlas kerana ALLAH swt menjadi satu kegemaran kita dan ia menjadi asbab merawat penyakit hati yang sangat ditakuti iaitu bakhil dan kedekut.

April 13, 2013

Kaedah Pancaran Tenaga Rohani

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:35 pm
Tags:

Alhamdulillah, Allah izinkan untuk beberapa siri video yang menerangkan tentang kaedah anugerah Allah ini melalui pengasasnya Ustaz Suhaimi Nawi , iaitu kaedah Pancaran Tenaga Rohani untuk di’upload’kan .

Mudahan video   pengenalan kaedah  ini dapat menjadi asbab agar  ilmu ini   dikenali ramai dan dengan itu  lebih ramai jiwa dapat   ditarbiyah  untuk mampu menuju Allah swt, insyaallah.

ini adalah video 1 yang insyaallah akan diikuti oleh video testimoni lain, insyaallah. Muga dimudahkanNYA.

 

MAKLUMAN KURSUS PAKEJ KEDUA PANCARAN TENAGA ROHANI

TAHAP 1 & 2 – 25 &26 Mei 2013 bertempat di Masjid Al Falah

TAHAP  3& 4 – 15 & 16 Jun 2013 bertempat di Masjid Al Falah

TAHAP 5 6&7 Julai bertempat di Masjid Al Falah

kursus bermula pada pukul 8.30 pagi hingga 5 petang.

yuran / sedeqah ilmu pakej PTR ialah RM 5, 000.

insyaallah.

boleh hubungi saya di talian 013 6215110.

April 5, 2013

Doa dan penyakit hati

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:07 am
Tags:

Apa itu doa pada kita?

ramai sekali yang mengadu bahawa mereka dalam kesusahan, baik dalam rumah tangga, dalam kerjaya mahupun dalam mendidik anak2,..

rezeki ada yang sukar, jodoh payah, untuk mendapat zuriat juga masih tidak ada,.. sedang dia seorang yang sentiasa melakukan solat hajat dan sentiasa berdoa kepadaNYA,..

namun, seolah tiada perhatian dari ALLAH swt,..

mengapa ini berlaku?

bukankah doa itu adalah senjata dan bukannya perisai,..

bukankah doa itu mampu mengubah taqdir,..

bila bermasalah kita akan berdoa,..

 

lalu, mengapa ?

mengapa permintaan kita tidak dimakbulkan oleh ALLAH swt?

 

ketahuilah, Allah berhak memakbulkan  atau  tidak mengendahkan doa dan permintaan hambaNYA. tiada paksaan bagiNYA untuk memakbulkan semua yang diminta oleh para hambaNYA melainkan mengikut kehendakNYA jua.

 

namun, tidaklah boleh kita berputus asa dari meminta kepada  Allah terus – terusan. walau kita tidka nampak , namun hati kena terusan yakin yang ALLAH maha mendengar doa kita dan yakin yang ALLAH yang Maha Memakbulkan doa akan memakbulkan doa kita.

 

kata kuncinya adalah yakin.

untuk berdoa kena

1. tahu yang ALLAH maha mendegar doa kita

2. jelas apa yang kita mahu dan kita berdoa dengannya

3. doa tanpa ragu yang ALLAH maha memakbulkan apa yang kita doakan

4. sentiasa merayu2 , minta lagi dan lagi tanpa jemu dan  putus asa.

 

maka sekira nya masih ada penyakit hati, masih ada derita, masih belum memiliki sabar, redho dan ketenangan atau bagai, terusan lah berdoa dan merayu rayu dengan ALLAH.

 

« Laman SebelumnyaLaman Berikutnya »

The Rubric Theme Blog di WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 212 other followers