Dari Hawa Ke Hawa

Jun 10, 2013

UJIAN ALLAH

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:09 pm

tiada manusia yang hidup di dunia ini yang tidak diuji Allah,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

 

ini Firman Allah swt,.. bukan sabda Rasulullah ( kalau sabda rasulullah , ia juga dari Allah kerana Rasulullah tidak pernah berkata sesuatu yang dari hawa nafsunya sendiri) , namun apabila terus dari Allah , maka tentulah lebih penting.

maka pokok di sini adalah , ujian.

Allah sendiri mengatakan yang hambaNya akan diuji, tidak akan dibiarkan begitu sahaja hidup di dunia ini,..

ujian Allah.

semua pasti ada, tiada yang Allah ‘miss’…

cumanya bezanya adalah jenis ujian,..

jadi, sekali lagi, di sini, kita abaikan apa jenis ujian,..

melalui siapa,..

bagaimana ceritanya,.

apa kisahnya,..

yang penting kena jelas  dalam hati kita,..

apa juga yangdisebalik tabir ujian itu, ia tidak penting,..

yang penting adalah kita kena sedar bahawa ia datang dari siapa?

dari Allah,..

bagaimana tahu?

sebab itu kata Allah sendiri,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

Allah uji kita,..

itu janjiNYA

dan adakah Allah memungkiri janji?

bukan sifatNYA.

lalu, inilah yang kita kena selalu ingat,..

Allah yang beri ujian.

ujian adalah dari ALLAH

bukan dari orang yang kita rasa nak marah, geram,. benci, tak puas hati,..

bukan..

itu semua adalah aturan Allah, perjalanan dunia ini, realiti kehidupan,..

kita nampak seolah2 kita, manusia yang mengatur kehidupan ini, orang ini atau si dia itu yang punya kekuatan untuk berbuat begini dan begitu,..

dari pilihannya, dari aturannya,..

jadi begini dan jadi begitu,..

maka kita pun kecil hati dengan si dia, geram dengan orang ini, tak puas hati dengan hal itu dan bagai,..

seolah semuanya dalam genggaman makhluk,..

 

walhal tidak,..

ia adalah ujian,.

ujian yang dijanjikan Allah untuk mengetahui hambaNYA yang mana lebih baik amalnya,..

sekali lagi ditekankan,.. cerita di sebalik ujian tidak penting,..

mungkin hati dilukai, mungkin dah hancur luluh dan bagai,..

itu semua tidak penting kerana penyebab yang sebenar bukan punca nya, bukan orang yang melakukannya,..

tetapi pencetusnya,..

Allah..

bila Allah, maka kita tiada pilihan,.. kecuali untuk redho,..

kerana siapa kita?

hanya hambaNya..

suami yang menjadi ujian isteri

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 4:41 pm

atau isteri yang diuji dengan suaminya,..

banyak sekali para isteri yang tidak mampu menerima kenyataan yang suami masing2 bercinta lagi,..

bagi isteri, suami sepatutnya seperti mereka, apabila telah berkahwin, maka tumpulah kepada isteri yang telah dikahwininya, (rata2 pun berkahwin atas dasar cinta) dan anak2 yang dianugerahkan Allah hasil perkongsian bersama,..

sama2 berkongsi suka dan duka dalam melayari bahtera rumah tangga dan memegang amanah membesar serta mendidik anak2,..

apabila ini tidak berlaku, ramai isteri stress dan kecewa dengan hubungan suami isteri ini serta merasakan yang ini bukanlah perkahwinan yang mereka harapkan dan bukan suami begini yang mereka mahukan,…

isteri mahu suami duduk di rumah apabila cuti , pulang segera dari ofis apabila habis bekerja dan bersama2 melakukan kerja rumah serta melihat anak2,..

tumpukan kasih dan rezeki yang Allah berikan untuk sama2 membina rumah tangga idaman, yamg harmoni dan bahagia.

namun, banyak rumah tangga bukan ini yang berlaku,…

ramai suami yang lepas tangan, balik lewat, bergembira dengan teman2, hari cuti di habiskan di luar, marah2 dengan anak dan isteri dan yang paling isteri tidak tahan bercinta lagi atau ada hubungan luar,..

(malah kebanyakan kes sekarang, ada suami yang sibuk bercinta dengan isteri orang)

bagaimana ya nak hadapi semua ini?

apa yang harus kita lakukan?

ada ke jawapan untuk keluar dari masalah ini?

/////?????????????????/////

sebenarnya jawapan semua permasalahan terletak dalam diri kita, bukan dari orang yang mencetus masalah atau suami atau sesiapa saja,…

kerana itu banyak pos saya , saya fokus pada diri kita, para isteri,..

kita kena faham siapa kita,.. kita sebagai seorang isteri ,..

kena faham dan jelas sefaham2nya dan sejelas2nya,..

insyaallah,.. kita mampu keluar dari belenggu takde kekuatan untuk hadapi ujian Allah melalui para suami,..

 

Berapa lama kena bersabar?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 2:03 pm

ada kata2 yang berbunyi begini kan?

sabar tu ada hadnya,..

atau, berbunyi begini,..

kita ni hanya manusia biasa, kita memang kena sabar tapi kita bukannya malaikat,.. tak kan nak biar je orang pijak kepala kita,..

 

dan bagai,..

pokoknya, persoalan kita kena sabar ke kalau teruk sangat orang perlakukan kita, dan ehhh,.. sampai bila nak kena sabar ni?….

sering menghantui ramai antara kita,..

 

bila kita dianiaya atau kita rasa kita mangsa keadaan atau mangsa orang , kita cuba bersabar mulanya, namun  apabila kita kerap diperlakukan  dengan perlakuan yang mengguris hati, hati mula kecewa dan kemampuan utk bersabar mula menipis , apatah lagi apabila keimanan mula lemah dan hubungan dengan Allah tidak kuat,.. kita mula mempertikai kenapa kita perlu terus bersabar dan jika ada orang menasihati kita untuk terus bersabar, kita mula rasa seolah mereka tidak faham masalah kita dan hanya senang bercakap sedang yang menanggung beban adalah kita,…

 

Firman Allah S.w.t,
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,”  (Surah AlMulk : Ayat 2)
“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Surah AsSyuura : Ayat 30)
firman Allah lagi,
“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah 2:155]
“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat sekali kecuali bagi orang yang khusyuk.” – [Surah al-Baqarah:45]
“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.” – [Al-Baqarah:15
“Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” – [At-Taghabun:11].
mohonlah agar Allah masukkan kita dalam golongan yang diberi hidayah hatinya agar kita mampu nampak segalanya adalah dengan aturan ALLAH,…
maka kita turut nampak bahawa sabar itu adalah arahan Allah dan jika ia perintah dari Allah maka kita perlu bersabar walau apa situasi kita , walau bagaimana layanan orang pada kita,..
sampai bila?
sambai bila kita kena bersabar?
selagi hayat di kandung badan,…
hasbi allah

Jun 6, 2013

Kekuatan diri

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 8:52 am
Tags:

Surat Al-Baqarah
بسم الله الرحمن الرحيم
{156}
(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”
{157}
Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.

proses hati sendiri sebenarnya membentuk kekuatan dalaman yang sangat tinggi kerana amalan muhasabah ini adalah sunnah rasulullah bilamana kita memasukkan tafakur kita akan kehebatan Allah dalamnya.

jiwa akan tenteram, hati akan tenang, walau apa jua masalah yang menimpa, insyaallah kerana kita sedar akan hakikat tiada suatu pun yang Allah beri kepada kita yang tidak mampu kita lalui.

Firman Allah S.w.t yang bermaksud:

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (Surah AlBaqarah : Ayat 214)

 

Firman Allah S.w.t,
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,”  (Surah AlMulk : Ayat 2)
“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Surah AsSyuura : Ayat 30)
Walaubagaimana pun, Allah amat menyintai orang-orang yang sabar menghadapi ujianNya.  FirmanNya,
 “Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.”  (Surah Aali Imran : Ayat 146)
Dan Allah Maha Adil dan Maha Penyayang, ujian-ujian yang diberiNya adalah mengikut kemampuan masing-masing insyaAllah.
 “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo′a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma′aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (Surah AlBaqarah : Ayat 286)

Jun 5, 2013

masalah dan keluh kesah

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 4:10 pm
Tags: ,

Sesungguhnya manusia  itu diciptakan bersifat  keluh-kesah lagi kikir  (lokek). Apabila dia   ditimpa kesusahan, ia  berkeluh-kesah. Dan  apabila dia mendapat  kebaikan ia amat kikir.  Kecuali orang yang  mengerjakan solat yang  mereka itu tetap  mengerjakan solatnya. “

- Surah Al-Maaroj: 19-20.

setiap orang akan ditimpa masalah dan ujian Allah, bezanya sama ada kita terima dengan redho atau berkeluh kesah…

jika kita berkeluh kesah pula, adakah kita menambahkan dosa dengan melihat ikhtiar orang untuk membawa insan lain kepada kebaikan dengan perasaan marah dan tidak puas hati ?

sesungguhnya tiada daya dan upaya manusia itu melainkan dengan izinNYA.

Sabda Rasulullah S.A.W :

Sebaik-baik manusia di antara kamu adalah yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain, berakhlak mulia, mempelajari al-Quran dan mengajarkannya, serta orang yang umurnya panjang tapi banyak amal kebajikannya.

jika kita tiada kekuatan untuk tidak berkeluh kesah, maka munajatlah mohon kekuatan dariNYA.

hanya DIA yang mampu memberi kita kekuatan dan kebaikan yang banyak.

hasbi Allah

Mei 29, 2013

Antara kita dan suami

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 3:25 pm

firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

وَلَهُنَّ مِثْلُ الَّذِي عَلَيْهِنَّ بِالْمَعْرُوفِ وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ

Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang makruf. Akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.” (QS. Al-Baqarah: 228)

Allah Ta’ala berfirman lagi,

اَلرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka.” (QS. Al-Nisa': 34)

 

apa juga yang berlaku terhadap kita, akan ada pembelaan.

kenapa terlalu bimbang jika kita berlaku baik pada orang yang berbuat jahat kepada kita, walaupun dia adalah suami kita sendiri?

kenapa kita terlalu mempertikaikan kenapa asyik kita sahaja yang kena mengalah, suami tak apa buat sesuka hati nya?

kalau itu yang kita buat,(asyik mengalah)  kita akan rugi ke?

 

apa kesannya jika kita nampak segalanya dari Allah dan kita belajar untuk redho walau apa layanan orang pada kita?

hati kita sakit?

rezeki kita payah?

jiwa tersiksa sebab kita ajelah yang kena mengalah, kena sabar, kena redho dan bagai sedangkan orang sesuka hati pijak kepala  kita?

so kesannya?

hidup kita menderita?

 

jika hidup menderita kerana kita perlu sabar, perlu redho, perlu terima segalanya, nampak segalanya dari Allah, maka balaslah balik segala layanan buruk yang kita terima..

kalau orang yang layan kita buruk itu suami kita,..

layanlah dia balik dengan layanan buruk..

kalau dia herdik kita, kita herdik dia balik.

kalau dia main perempuan, kita main lelaki..

atau kita boleh jadi lebih hebat dari itu..

ikut sahaja bisikan syaitan dan bisikan nafsu,..

insyaallah tempat kita di akhirat juga akan sama dengan dia.

Mei 28, 2013

Bagaimana sesuatu yang perit boleh membawa kita kepada ALLAH?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 6:15 pm

Ya, soalan itu,..

bagaimana sesuatu yang perit, yang menyedihkan , yang menderitakan , yang membuat hati berkeluh kesah boleh membuatkan kita lebih hampir kepada ALLAH swt?

hanya jika kita mampu memuhasabah dan memproses hati sehingga mampu nampak bahawa yang berlaku kepada kita itu adalah kerana ALLAH yang mengizinkannya berlaku

… dan andai sesuatu itu dari ALLAH maka ia tidak jelek, buruk, melukakan, mengecewakan , atau bagai,..

kerana ALLAH tidak pernah zalim,..

apa sahaja yang  berlaku kepada kita pasti ada hikmah yang tersembunyi yang telah diatur sedemikian rupa agar jiwa , hati, jati diri, qolbu, rohani kita menginsafi hakikat yang dunia ini memang penuh tipudaya dan pura2 semata,.. dan matlamat kita hanyalah akhirat…

apalah sangat masalah kita  berbanding masalah orang lain yang rumahnya dibom, diserang 24 jam, anak2 dikelar, anak gadis dirogol. suami dipancung, bayi ditembak,..

jangan cepat melatah dan menghukum serta sentiasa mencari silap pasangan,..

biarkan apa yang telah berlaku sebagai sesuatu yang telah pun selesai berlaku, sesuatu yang tidak mampu diubah, ..

hak sesuatu yang bergelar sejarah ini hanya untuk dimuhasabah agar kesilapan lama tidak berulang lagi bukannya untuk diungkit2 atau dijadikan senjata menyakitkan hati pasangan,..

jika diri dan hati kita pula yang disakiti, maafkan saja dan nampak ini sebagai sesuatu yang ALLAH  beri sebagai tanda kasih NYA kepada kita kerana tidka berlaku sesuatu itu melainkan kerana dua perkara,..

1. menjadi  kafarah dosa  kita

2. mengangkat martabat kita

dan ini hanya berlaku apabila kita sedar dan insaf serta diri kita mampu nampak semuanya dari ALLAH lalu kita tenang dna redho.

 

 

 

KEKASIH SEJATI DAN ABADI

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 5:48 pm
Tags: ,

Siapa sebenarnya kekasih kita?

cuba renungkan dan muhasabah diri dan hati kita,..

sekarang ini siapa di dalam hati kita?

jawapannya sangat memainkan peranan sejauh mana kita mampu sabar, redho, ikhlas, merasa kasih kepada manusia lain, redho, mampu taqwa, tawakkal dan mampu menyerah diri sepenuhnya kepada Allah swt.

jika difikir keadaan kita sekarang, yang sangat menderita , merasa hati hancur luluh atau merasa diri sangat terhina seakan sampah di sisi suami, atau isteri, kerana baik dek atas layanan yang kita terima , tak kiralah merasa diri mangsa mulut pasangan, bahasa tubuh atau dera fizikal atau yang ramai isteri anggap lebihj serius lagi iaitu bermadu,..

jika di hati kita hanya ada pasangan, jika isteri, suaminya, jika suami, isterinya, maka bersedialah untuk perasaan sentiasa terguris, merasa terluka, kerana kita sendiri sentiasa akur dan sedar betapa pasangan hidup kita, orang yang paling hampir dengan diri kita, tidak mampu untuk sentiasa berlemah lembut, saling memaafkan dan bagai,..

kerana kita dan dia hanya insan biasa yang penuh kelemahan..

lalu, siapa sebenarnya yang patut menghiasa hati kita setiap detik dan saat?

ALLAH…

Dialah yang berhak untuk memenuhi ruang hati kita, setiap sudut qolbu kita,..

taatnya kita pada suami hanya kerana ALLAH,..

patuhnya kita pada suami , kerana ALLAH yang suruh,..

melakukan semua arahan suami (selagi tidak bertentangan dengan syariat) adalah hanya atas perintah ALLAH,..

kasihnya kita pada suami kita juga semata2 kerana ALLAH,..

bukan kerana diri suami itu sendiri,..

 

jika ini yang kita lakukan, ..

yakinlah, hati tidak akan pernah terguris atau terluka,..

jiwa akan sentiasa damai dan tenang,..

walau apa layanan yang kita terima dari suami,..

hanya semata2 kerana hati kita dipenuhi kasih dan sayang serta cinta kepada suami ,.. adalah atas asbab kasih kita kepada Yang MAha PEncipta .

kasih kita yang sangat mendalam kepada Yang Maha Pencipta, maka kita mampu kasih kepada ciptaanNYA,…

itulah jiwa yang tenang…

Mei 3, 2013

Pancaran Tenaga Rohani- testimonial

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 7:21 pm
Tags:

April 28, 2013

kerisauan hati dan hati yang risau

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 11:34 am
Tags: ,

Ramai antara kita yang risau pelbagai perkara dunia.

kita risau hal masa depan, risau perkara yang belum berlaku, risau perkara yang lepas akan kesannya pada kehidupan, risau hal rezeki, risau hal anak2, risau hal suami.

kerisauan ni kekadang sehingga tahap melampau dan menyesakkan dada.

hati yang risau membuatkan kerisauan di hati yang berterusan,…

jika Rasulullah risaukan hal kita, ummatnya di akhir zaman, bagaimana amal kita nantinya. bagaimana nasib kita nantinya, bagaimana iman kita nantinya, adakah kita sentiasa bergelumang noda dan dosa atau sentaisa dalam barokah Allah swt.

itu kerisauan junjugan mulia.

kita? apa yang kita risaukan?

hampir semua kerisauan kita hal dunia.

ada antara kita yang risaukan hal suami, kerana suami suka main perempuan, bila suami dah insaf dan dah berhenti, kita risau pula akan suami berjumpa kembali dengan pasangan curangnya dan berulang kembali hal yang dulu,..

ada antara kita yang risaukan masa suami apabila berada di luar rumah, apa yang suami buat, dengan siapa suami habiskan masa, bekerja ke atau apa dan bagai,..

ada yang risau apa yang akan berlaku esok hari,..

risau ini dan hati yang risau hanya terpandu apabila ada basheeroh, iaitu hati yang mampu nampak Allah,..

kita hanya ada masa kini dalam genggaman , bukan masa lalu dan bukan masa akan datang,…

lalu yang perlu kita lakukan syukur atas masa kita yang dalam genggaman ini,..

 

masa lalu? sudah tidak boleh diubah lagi.

masa akan datang, belum tentu milik kita, mungkin kita akan menghembuskan nafas terakhir sebelum mentari esok bersinar,…

 

wallahu alam

 

lalu, perlu ada syukur, untuk ada syukur kena ada basheeroh,..

 

perlu nampak yang semua hal adalah dalam genggaman Allah,..

 

dan hati kita akan redho,.. tiada lagi resah dan risau ,…

yang ada hanya syukur,..

 

nikmati masa yang ada dengan ketenangan hati,..

hanya orang yang ada basheeroh boleh tenang,.. kerana basheeroh menghasilkan syukur dan syukur merawat risau dunia,..

apa nak dirisau masa suami lepas keluar dari rumah milik siapa,… apa yang dibuatnya,..  kenapa dan bagai,..

serahkan pada Allah , yaqin yang Allah Maha Mengetahui dan Maha Pengatur, maka Allah akan beri yang terbaik untuk kita,..

subhanallah.

 

« Laman SebelumnyaLaman Berikutnya »

The Rubric Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 221 other followers