Dari Hawa Ke Hawa

Oktober 13, 2013

budaya dan syarak

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:06 am
Tags:

Kita orang melayu terlalu diasuh dengan adab dan sopan budaya melayu,.. yang kekadang banyak sekali antaranya yang bercampur dengan budaya2 yang didapati daripada agama nenek moyang yang dari zaman sebelum Islam,..

kita pernah dijajah dengan anisme dan jajahan paling kuat dalam hindu

dalam agama hindu, suami dilayan seperti dewa

apabila Islam bersemi, cahaya menggantikan kegelapan dalam masyarakat Melayu di Tanah Melayu,… sepatutnya adat yang ada berteraskan Islam namun dek kerana biasa, banyak yang mencampurkannya dan menjadikannya sebagai adat baru

kerana itu kita terpengaruh dengan mas kahwin, hantaran , bersanding, batal air sembahyang dan bagai

sedang sebenarnya jika ikut syarak , apa yang sepatutnya kita buat untuk mendirikan rumah tangga?

Allah dah hantar Junjungan mulia yang tercinta dan dah bagitahu dalam kalamNya bahawa Rasulullah adalah suri teladan, rahmat sekelian alam , sebagai contoh teladan untuk kita ikuti,..

Bagaimana persandingan Fatimah, anak kesayangan Rasulullah?

sangat mudah dan tidak membebankan kosnya

tiada hantaran

tiada persandingan

tiada batal air sembahyang

tiada door gift berbagai

mas kahwin ikut kemampuan

jamuan juga ikut kemampuan

tetapi keduanya adalah ketua pemuda dan pemudi syurga

zaman kita, nak berkahwin ada yang bergolok bergadai, berhutang dengan along

penuh nyanyian

makanan bermewah2, door gift yang kekadang dapat pada tetamu tak dihargai pun, dibuang atau takpun disimpan baik,..

batal air sembahyang yang rasa malu nak tengok

dan perkahwinannya tidaklah bahagia kerana banyak timbul rasa tak puas hati pada pasangan selepas dah berkahwin,..

allahu akbar,..

adat pula yang dah biasa menyanjung tinggi anak lelaki dan menantu lelaki membuatkan suami tidak kenal erti tanggung jawab

Rasulullah mengajar kita untuk melayan isteri dengan sebaik2nya kerana isteri amanah seorang suami,..

tetapi isteri melayu ada yang disepak ,ditendang dan dilayan seperti hamba,..

segala perbelanjaan berkongsi, isteri perlu membantu dalam urusan nafkah tetapi suami ada yang berat tulang membantu dalam urusan rumah tangga,..

walhal berkasih sayang, hidup mawaddah dan rahmah adalah unjuran Islam, amalan para rasul dan sahabat,..

isteri bukan manusia sempurna yang tidak boleh buat salah, malah dia makhluk penuh emosi yang allah ciptakan untuk menemani kaum adam, kenapa apabila dia melakukan kesilapan, dimarah , diherdik dan dihina sedang suami itu memerah tenaganya, hartanya dan perasaan kasihnya?

Rasulullah dan para isterinya pernah berkrisis tetapi baginda banyak berdiam diri, banyak tersenyum dan berlemah lembut

bukannya tidak pernah Siti Aisyah cemburu sehingga menterbalikkan dulang makanan madunya yang dihantar kepada Rasulullah ketika nabi di rumah Aisyah tapi tidak pula Rasulullah marahkan Aisyah, malah baginda hanya diam dan senyum memandang Aisyah sehingga Aisyah merasa bersalah dan bertanya kepada Rasulullah bagaimana untuk dia membetulkan keadaan,

jawab nabi, buatkan sedulang makanan sebagaimana yang diterbalikkannya itu tadi dan hantar kembali kepada madunya dengan ucapan maaf.

Umar, singa Allah, dimarahi isterinya , sedang dia ketika itu menjadi khalifah,..

dia hanya tenang dan tidak menjawab isterinya, mendengar dan diamkan diri,..

apabila ditanya, dia berkata kenapa harus marah sedangkan isterinya itu melakukan segala kerja untuk memudahkan hidupnya, malah mengandung dan melahirkan serta mendidik anak2nya, apalah sangat kemarahan isteri itu,..

itu orang2 hebat yang dijanjikan syurga Allah,..

kenapa kita yang tidak hebat dan belum tentu syurga nerakanya ini sukar untuk berikhtiar bersabar, berlemah lembut dengan pasangan dan membantu dengan penuh kasih, hidup dengan mawaddah dan rahmah?

hebat sangat kah kita sehingga tidak menginginkan syurgaNYa

kebal sangatkah kita sehingga tidak takut akan nerakaNYa?

allahu akbar,..

subhanallah

suami adalah pemegang amanah isterinya, isteri memegang amanah suaminya, dan mereka berdua memegang amanah anak2 mereka,.. setiap pemegang amanah akan disoal akan amanahnya nanti di hari yang tiada siapa dapat membantu orang lain,..

maka muga kita semua diberikan kekuatan menunaikan amanah kita kerana Allah,..

kerana hanya dengan sesuatu amalan yang kita buat semata kerana Allah sahaja datang keikhlasan,..

taatkan suami bukan kerana suami itu tetapi kerana taatkan Allah dan Rasul,..

jika arahan suami atau kehendak suami bertentangan dengan Allah dan Rasul, maka ‘good bye’ suami

jika suami mendera hati dan perasaan isteri, apatah lagi sehingga ke tahap mendera fizikal, maka ‘sayonara’ suami

dengan izinNya,..

allahu akbar

bahagia seorang isteri bukan kerana atau terletak pada suami,..

bukan terletak pada kasih sayang suami

bukan terletak pada redho suami

bukan berada di bawah telapak kaki suami

tetapi pada redho Allah dan Rasul

mencari redho suami bukan hingga meletakkan pengharapan pada suami itu…

hati hanya mengharap pada Allah semata,..

mencari syurga di bawah telapak kaki suami  bukan secara membabi buta tetapi dengan berdasarkan syarak, bukan tertakluk pada budaya ‘syurga itu terletak di bawah tapak kaki suami’ ,…

mesti melakukan sesuatu itu dengan hati yang harapanNya hanya pada Allah semata2,..

orang yang hatinya mengharap seratus peratus pada Allah, tidak akan kecewa dengan makhluk,..

tidak akan ada istilah tidak puas hati dengan tindak tanduk dan keputusan makhluk

orang yang nampak segalanya dengan kekuatan allah

yang memahami maksud sebenar kalimah nafi ‘la ilaha illallah’ adalah kalimah yang menafikan kekuatan makhluk dan apa jua , yang ada kekuatan hanya Allah,

walau nampak makhluk yang melukakan , yang mencederakan tetapi kita tahu hakikat sebenar itu berlaku dengan kekuatan Allah, dengan izinNya kerana ada hikmah dan asbab yang hanya Tuhan yang Maha Pengatur sahaja maha mengetahuinya , maka kita nampak apa yang perlu dilakukan dengan panduan syarak,.. dan kita redho setelah ikhtiar kita itu,..

kita meletakkan diri kita dalam genggamanNYa semata,..

allahu akbar

hasbi allah

Oktober 7, 2013

Rasa tak berdaya dan ‘Fed-up’?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:39 am
Tags: ,

hati kecewa, terluka, sedih , tak berupaya,.. mencari2 penawar, apa ubat hati yang begini?

sebab dah tak mampu dah nak teruskan hidup , dah tak tertanggung rasa pedih,

dah tak larat nak hidup nak hidup berterusan begini,..

mencari2 apa penawarnya,..

apa ubatnya

agar mampu keluar dari semua permasalahan

memang kalau boleh hati mahu nampak Allah

mahu tenang

mahu tarik seramai mana orang menuju Allah

tapi tiada daya..

bukan tak nak

tapi tak kuasa

rasa tak larat nak dengar bila orang cakap kena bersabar

nampak allah,

kena redho

dan bagai,..

ehhh.. aku nak lah semua tu

bukan aku tak nak

tapi tak dapat

dah bermacam cara buat

dah banyak buku khatam

dah banyak kursus hadhiri

dah bertong minum air penawar

solat hajat dah buat

ngaji dah

sedeqah dah

buat baik sentiasa

tapi kenapa masih gagal kawal hati?

kenapa masih bermasalah?

 

kita umat akhir zaman

kita bukan sahabat

yang iman mereka hebat , masalah hanya berlaku bila iman turun,

tapi kebanyakan nya iman sentiasa mantap

solat penuh khusyuk, cabut panah dari luka di badan masa solat pun tak terasa…

kita?

usah nak cabut duri, (takyah lah nak buat umpama   panah), nyamuk nging nging di telinga pun dah baran,..

jadi usah kan iman turun, iman kita sekejap ada, sekejap tak ada, hilang terus,  tercabut terus dari hati,..

jadi,

memang akan cepat baran, tak sabar , mudah fed up, rasa lelah nak terusan sabar, rasa penat nak buat baik, rasa kedekut nak sedeqah dan bagai,..

itu lumrah

jangan kecewa

tapi kita kena sedar akan kelemahan kita tu

dan kita istighfar

sebab

apa yang kita  rasa tu adalah dosa,..

dan sebaik2 pendosa adalah yang memohon keampunan dari Tuhannya,..

 

dan terus menerus berdoa

jatuh, kita bangun balik

rasa jemu?

kita doa

rasa penat?

kita doa

dan kita ikhtiar utk keluar dari semua rasa tu

ada rasa bahagia sikit, walau sebesar huma,

kita panjatkan syukur

buat terus

ya allah

syukur padaMu atas rasa bahagia ini

dan senyum,..

bila iman keluar,

rasa sedih ,

nangis

tapi lepas tu

tarik nafas dalam

istighfar atas rasa sedih tu

dan syukur sebab Allah beri rasa yang pelbagai dalam hati

dan tenang,..

inshallah

namun sebaik2 penawar duka dan sebaik2 ubat hati

adalah,…

bercakap tentang kehebatan allah

dan mengakui kelemahan dan kekerdilan kita

kita akan terus tenang dan redho,..

 

memang kita lemah

dan pada allah lah kita bergantung harap

dan harapan itu adalah melalui doa,.

jadi banyakkan doa

insyaallah

hilang fed up

rasa tak berdaya,?

fokuskan pada  rasa yang  berupaya adalah allah semata2 dan kita panjatkan doa agar allah beri kita keupayaan,…

allahu akbar

 

 

Jajahan Hati

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 8:52 am
Tags: , ,

kalau bercakap tentang penjajah, sebenarnya tiadalah yang paling besar bahayanya melainkan penjajah yang berada di hati sanubari kita sendiri,…

kalau kita kasihan atau merasa belas atau bimbangkan negara kita pula yang akan melalui proses penjajahan oleh negara berkuasa besar dan  tamakkan

kuasa seperti yang sedang atau cuba dilakukan pada negara2 Islam sekeliling kita, maka kita perlu lebih merasa takut, bimbang dan khuatir akan penjajahan yang sedang dan telah berlaku dalam hati nurani kita..

 

kerana hatilah tempat jatuh pandangan ALLAH swt,..

bukan paras rupa, bukan darjat keturunan, bukan pangkat dan kekayaan,..

 

Allah yang maha hebat dan memiliki seluruhnya tidak memerlukan kekayaan, pangkat dan keturunan hambaNYA,..

malah semua itu diberiNya kepada sebahagian hambaNYA sebagai anugerah atau ujian dalam kehidupan yang sementara ini, tidak lebih dari itu,…

 

maka kita perlu meneliti siapa atau apa yang menjajah hati kita,..

seketul daging yang jika baik daging itu, maka baiklah seluruh diri insan itu,..

 

jika kita masih merasa geram, sakit hati, kecewa , dendam kesumat, sedih , pilu dan bagai atas sesuatu perkara yang berlaku   terhadap diri kita, baik kerana sesuatu situasi atau kerana orang tertentu di sekeliling kita , maka sebenarnya hati kita masih terjajah,..

dijajah oleh bisikan nafsu dan bisikan syaitan, malah yang lebih teruk bisikan haiwan,…

maka, diri tidak akan tenang, merasa sengsara dan sentiasa hidup dalam kesedihan atau kemarahan,… kecewa dan tidak akan kenal erti bahagia hakiki,..

 

tahap yang perlu dimiliki oleh hati adalah tahap kamilah, gabungan antara mulhamah, mutmainnah, sakinah dan mardhiah,..

bagaimana tahap ini,?…………

selagi yang berlaku itu hanya melibatkan urusan  dirinya dan dunia, komen , keji atau puji tiada bawa kesan di hatinya,….

 

yang hanya bawa kesan adalah saat mana dan tika hak Allah dan RasulNYa dikhianati,…

hanya itu,..

 

tiada yang membuat dia gundah gulana dan merasa sengsara dengan taqdir yang Allah telah aturkan untuknya,..

malah dalam rutin harian, pergaulan dengan teman , sahabat handai , keluarga, anak dan pasangan , segala umpat, keji, caci, hinaan , dan bagai hatta pujian melambung,…

semuanya tidak terkesan di hatinya,…

 

andai terasa hanya sebentar sahaja, hatinya akan cepat memproses dan beristighfar atau berkata ,.. ini bisikan syaitan dan nafsu,…

lalu dia kembali nampak segalanya dari Allah dan bersyukur ,..

atau dia kembali berjuang meletakkan keadaan dirinya jauh lebih baik dari semalam,..

 

jika  suami jatuh dalam nafsu ammarah atau lawwamah, sehingga terkeluar pelbagai reaksi atau kata2 yang melukakan  atau perbuatan yang mengecewakan,.. isteri mampu  nampak semua ini ada asbab dan hikmah dari Allah,..

agar mereka suami isteri berusaha membawa diri menujuNYa,…

isteri yang mampu membawa dan mentadbir jajahan hatinya hanya dengan jajahan iman , taqwa dan yaqin dengan Allah serta penyerahan total kepadaNYA, mampu membuatkan jiwa suaminya tenang dan keluar dari nafsu buruk ,.. inshallah… lantas membentuk keluarga bahagia

pergantungan hati kita mesti hanya kepada ALLAH,..

tidak boleh terdetik di hati kenapa kena aku yang kena sabar? kena aku yang perlu tenang? kena aku yang perlu membawa diri keluar dari kemelut hawa nafsu sedang suami yang sepatutnya khalifah dalam rumah tangga boleh berbuat sesuka hatinya?

jika terjatuh ke dalam fikiran itu,.. cepat istighfar dan mohon sungguh2 dari ALLAH swt petunjuk ke jalan Nya yang benar, iaitu jalan orang2 yang diredhoiNya, bukan jalan orang2 yang dimurkai dan bukan jalan orang2 yang sesat,….

sentiasa berusaha untuk nampak sesuatu yang  berlaku kepada kita adalah dari ALLAH dan kita berserah diri kepadaNYA

urusan suami adalah urusan ALLAH

dan ALLAH tidak pernah menzalimi hambaNYA

dalam kesusahan akan ada kesenangan

itu janji ALLAH

dan kesenangan terbesar adalah redhoNYa dan syurgaNya

hanya untuk hati2 yang jajahan takluknya adalah ALLAH semata2

hasbiallah,…

 

 

Oktober 1, 2013

Penerimaan hati

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:38 am
Tags: ,

Jika hati tersentak sedih, tak dapat menerima, terluka, kecewa , rasa marah yang mendalam dan tinggi tapi tiada apa yang mampu dilakukan sebenarnya masalah ini adalah masalah berkait rohani kita sendiri,..

Penerimaan hati kita bergantung kepada kekuatan rohani kita , tahap nafsu dan maqam ruh,…

JIka kekuatan rohani , tahap nafsu dan maqam ruh jatuh maka kita akan lemah dan tak mampu menerima taqdir Allah dan tak mampu nak nampak Allah dalam setiap perkara,..

hati cepat merasa terluka, marah dan kecewa serta lambat nak pulih dan kembali redho

maka banyakkan istighfar dan doa merawat rohani kita,…

inshaallah kita akan kuat

dan mudah rasa kehebatan Allah dalam mengatur semua perkara

lalu inshaallah walau hati kita terasa marah, sedih, kecewa dan bagai tapi ia akan cepat pulih sebab kita tahu semuanya dariNya dan hanya kepadaNya kita berserah diri.

September 24, 2013

Redho

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 6:03 pm

Ramai sungguh yang mempersoalkan hakikat redho..

hati yang tidak mampu untuk redho.

bagaimana mahu membicarakan hakikat redho sedang kita tidak mampu terima hakikat yang semua perkara yang berlaku terhadap kita walaupun datang dari orang di sekeliling kita tetapi sebenarnya ianya dari Allah swt..

kita tidak mampu terima hakikat itu kerana kekuatan rohani kita amat lemah,..

hati kita tidak mampu untuk terima,..

kita masih nampak manusia sebagai asbab

kerana dialah aku jadi begini,

kalau tak kerana dia, takkan jadi begitu

dan sebagainya

kita nampak manusia itu yang ada kekuatan membuat itu dan ini, begitu dan begini,..

kita tidak mampu nampak disebalik itu,..

kita tidak mampu nampak bahawa sebenarnya yang menggerakkan dan memberi kekuatan serta memberi izin sesuatu perkara itu berlaku adalah Allah swt,..

kalaupun kita kata kita nampak, kita faham tetapi sebenarnya tidak,..

kerana orang yang benar2 nampak, benar2 faham, dia tidak akan berkeluh kesah

tidak akan menderita

tidak akan merasa terluka, susah hati

dia akan tenang

kalaupun hati sedih tapi dia nampak kesedihan itu milik Allah, Allah yang masukkan dan dia redho akan hakikat itu,..

masa Rasulullah kehilangan Ibrahim, anak lelakinya dari Maria Al qibti, baginda menangis sehingga basah janggut baginda yang mulia..

tetapi baginda redho dengan pemergiannya,..

redho dengan qada dan qadar Allah..

 

untuk mendapat kekuatan redho, kena usahakan dan kena buat pengorbanan dalam mencari ilmu.

September 23, 2013

sangka

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:24 am

sangkaan adalah harapan.

sangkaan adalah doa….

malah sangka juga adalah dosa.

kerana itu berhati2 dengan apa yang kita sangka.

‎”Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.” Q.S Al-Hujuraat : 12

dalam hubungan dengan seseorang, akan timbul pelbagai prasangka…

hati yang dikuasai bisikan , mudah condong dengan bisikan syaitan  dan bisikan nafsu,..

 

apabila berlaku sesuatu perkara kepada kita, akan terbit juga prasangka…

isu ini besar kerana sangkaan hati sangat kuat dan berkuasa.

kita pelu belajar bagaimana menjadikan sangkaan kita berdasarkan bisikan dari malakiah dan ilahiah. agar sangkaan hati kita adalah ilham dariNYA.

Firman Allah swt,.. ” sesungguhnya aku sebagaimana sangka hambaKU”.

hati

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:38 am
Tags: , , , , ,

hati ini milik Allah.

jika hati seseorang kita lukai, dosa nya amat besar sekali.

kerana itu amat perlu menjaga tutur kata , tingkah laku dan reaksi tubuh atau ekspresi wajah agar kita tidak mengguris hati orang di sekeliling kita terutama suami.

pelihara hati orang dari jahat mulut dan busuknya hati kita sendiri keranaNYA, inshaallah Allah akan pelihara hati kita dari merasa terluka dengan diberinya kita kekuatan untuk nampak apa yang berlaku pada kita adalah ujian atau sebagai kafarah dosa kita…

tawajuh atau renung kan sesuatu perkara yang berlaku pada kita,… renung jauh dalam hati kita. nampakkan kasih sayang Allah , kenapa berlaku perkara itu ,.. apa asbabnya, apa kebaikannya,..

kita tahu tiada suatu perkara yang Allah izinkan berlaku dengan sia-sia,..

mesti kerana mahu perkenalkan diri NYA kepada kita,..

jadi muhasabah dan tawajuh,..

 

jika kita rasa komen suami atau kata2 suami , membuatkan kita rasa kecil hati, rasa terluka ,..

atau suami sering marah2, sehingga ada suami yang suka memaki hamun atau hingga memukul,..

cuba kita muhasabah diri kita,..

mesti ada sesuatu yang Allah nak perkenalkan pada kita sehingga diizinkanNYa perkara itu berlaku kepada kita..

 

Rasulullah tercinta, dihina, dimaki hamun, diludah ditabur pasir dan pelbagai perbuatan hina yang dilakukan terhadap baginda , namun baginda sentiasa bersabar , berdoa dan  tetap terus menyerah diri pada ALlah sehingga Allah menjadikan islam gemilang.

bukan diraih kemenangan itu dengan mudah sedangkan baginda adalah rasulullah dan habiballah.

 

apatah lagi kita,.. perjuangan mencari redho Allah adlaah perjuangan sehingga akhir  hayat..

lalu sentiasa perhatikan diri kita dan soal kenapa nasib kita begitu,..

pasti Allah mahu tunjukkan sesuatu,.

lalu cari sehingga kita mampu terima ALLAH dan segalanya yang berlaku dengan redho dan tenang.

Jun 22, 2013

nak kahwin? poligami atau monogami?

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 9:25 am

jika ada antara anda yang diseru dengan dua situasi jodoh, yang mana perlu anda pilih?

monogami atau poligami?

(hati2 dengan bisikan dan kata2 hati, banyak ingat ALLAH )

 

jodoh dan pertemuan semuanya aturan Allah swt, kita hanya hambaNYA yang hidup dalam taqdir Qada dan Qadar Allah.

tiada salah dalam poligami, malah ia adalah sunnah rasulullah sebagaimana juga tiada salah tidak mahu poligami, kerana monogami juga mengambil sebahagian besar hidup berumah tangga Junjungan Mulia kita, kedua2 status, rasulullah dan isteri atau para isteri baginda hidup dalam bahagia melayari susah senang bahtera rumah tangga, …

yang penting bukannya status perkahwinan kita tapi status hati kita, sejauh mana pergantungan hati kita untuk nampak Allah dalam dunia yang fana ini…

ramai rumah tangga poligami yang bahagia dan hidup tenang meniti masa mencari bekal menuju kehidupan yang abadi ,..

ramai juga yang penuh derita , hidup berendam air mata mengenang kenapa nasib rumah tangga yang diharapkan solo isteri tetapi rupanya Allah ada taqdir lain,…

juga tidak asing rumah tangga monogami yang bergelut kepayahan dan kering kasih sayang,…

namun untuk kita pertikai semua itu, perlu mengkaji banyak perkara..

apabila seorang gadis diseru dengan jodoh, maka hati berbelah bahagi sama ada mahu menrima atau tidak, bimbang situasi rumah tangga yang akan dilalui nanti, mampu bahagiakah atau karam dalam derita?

kita tiada pengetahuan tentang itu.. siapa yang mahu rumah tangga yang tidak bahagia,.. semua mengharapkan rumah tangga yang harmoni , penuh mawaddah dan rahmah.. hidup berkasih sayang dan bagai,..

kita tiada kekuatan untuk tahu, tetapi Allah berikan ilmu dan panduan agar apa yang kita pilih dan lakukan adalah dalam syariat agar pilihan kita itu adalah dengan petunjukNYA.

untuk berkahwin, baik poligami atau monogami, atau apa jua amalan pastikan ia berlaku untuk mencari redho Allah.
kena ikhlas niat kerana ALLAH dan mengikut sunnah rasulullah.

poligami itu sesuatu yang halal, nasihat saya laksanakan dengan cara yang terang dan tidak bersembunyi.

jika suami tiada kekuatan untuk berterus terang, sebenarnya dia juga tiada kekuatan untuk adil dan kesannya dia akan menzalimi isteri, sama ada yang sedia ada atau yang dia akan bawa masuk…

walau apa pun alasan, berterus terang dan hidup dengan sebaik mungkin untuk adil , itulah yang terbaik dan mengikut sunnah, tiada perkahwinan rasulullah yang dilakukan secara senyap2 dan secara curi2 juga menggilir kan isteri yang pastinya tidak mampu diberikan giliran yang adil, dan hidup sentiasa kena berbohong,..

jika begini kehidupan poligami itu, mampukah bahagia dan mencari redho ALLAH?

begitu juga dengan memilih lelaki bujang,

Allah S.W.T berfirman, “Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur’:26)

bersihkan hati kita, perbaiki hubungan kita dengan ALLAH , insyaallah.

Jun 18, 2013

Bagaimana menghadapi ujian ALlah

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 7:46 am

insyaallah dan alhamdulillah.
memang sedih jika ada masalah ,terutama jika suami curang atau ada perempuan lain atau ada isteri lain…
bagaimana nak buat ye?
kita tak ada kekuatan nak buat supaya hidup kita lancar je,..
suami hanya kasih pada kita sorang, lemah lembut dan layan kita baik sebagaimana RAsulullah dengan para isterinya,..
tak ada..
yang ada kekuatan ALLAH, yang masukkan kasih, yang beri kekuatan akhlak mulia , yang beri kekuatan buruk pun ALLAH,..
apa yang kita boleh buat?
nak paksa suami supaya sayang pada kita? jangan ada hubungan terlarang, kalau dah poligami, ceraikan madu?
kalau kita nak buat pun,.. suami dapat ikut ke kata kita?
kalau boleh , buatlah,… tengok dapat tak kasih suami , kelembutan suami, layanan selembut nabi dan bagai yang kita harapkan tu,….
kalau dapat, ucap syukur,..
kalau tak dapat?
apa kita nak buat?
mengamuk ? merajuk?  nak bercerai?
yang ini, tanyalah diri kita,..
jika itu yang kita mahu , maka teruskanlah , jika suami tak mahu , bawalah sendiri kes kita ke mahkamah, bukak fail,..
sekarang ni pun 80% fail perceraian dibuka oleh para isteri,..
tetapi kita kena sedar pasti ada maksud semua ini berlaku terhadap diri kita, kenapa ujian begini yang Allah bagi pada kita. kenapa kita diuji begini?
semua taqdir dan aturan Allah tidak pernah untuk menzalimi hambaNYA tetapi sebagai tanda ALLAH mahu menunjukkan kekuatanNya , kekuasanNYa dan memperkenalkan diriNYA kepada kita.
mungkin kita lupa akan hakikat sebenar kita dijadikan oleh Allah di muka bumi ini, jika semuanya dalam keadaan baik dan lancar mengikut kemahuan kita, lalu atas tanda kasih Allah pada kita, atas keinginanNya yang mahu kita disedarkan, maka Allah hantar ujian ..
ujian inilah yang sepatutnya membawa kita kembali bergantung harap kepadaNYA, ujian inilah yang membawa kita kembali mengingat dosa2 kita dan seterusnya kita bertaubat, semuanya dalam aturan Allah dan atas kehendakNya.
Allah boleh aja membiarkan kita dalam lagha , leka dengan kebahagiaan dunia, dan kita akan dapati kita kurang syukur dan kurang mengingatiNYA.
tapi atas kasihNYa Allah pada kita, maka dihantarnya masalah, kekadang melalui anak, kerjaya, tapi ujian paling menyentap hati wanita adalah melalui suami..
sesungguhnya wanita yang diuji dengan suaminya adalah wanita yang Allah kasih dan pandang serta dalam perhatianNYA untuk wanita itu kembali merujuk kepadaNYA dan nampak bahawa segala yang berlaku ini untuk wanita itu insaf hakikat dunia ini dan hakikat hidup bertuhan.
yaqinlah semuanya dari Allah,
jika kita berceraipun, atas alasan tidak tahan menderita diduakan suami, suami kasar, hati kita sakit bila mengenangkan suami bergembira dan berbahagia dengan madu,  maka bila kita telah sah bercerai,… adakah hati akan bahagia? hati tidak akan sakit lagi?
atau kita sebenarnya mengundang ujian yang lebih besar dan lebih perit,… yang membuat hati lebih sakit dan lebih menderita,…
jalan terbaik untuk menghadapi ujian ALLAH adalah nampak semuanya dari ALLAH. hati akan tenang, walau apa sekalipun status kita, isnyaallah.

Jun 10, 2013

UJIAN ALLAH

Filed under: kehidupan — intanrohaida @ 10:09 pm

tiada manusia yang hidup di dunia ini yang tidak diuji Allah,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

 

ini Firman Allah swt,.. bukan sabda Rasulullah ( kalau sabda rasulullah , ia juga dari Allah kerana Rasulullah tidak pernah berkata sesuatu yang dari hawa nafsunya sendiri) , namun apabila terus dari Allah , maka tentulah lebih penting.

maka pokok di sini adalah , ujian.

Allah sendiri mengatakan yang hambaNya akan diuji, tidak akan dibiarkan begitu sahaja hidup di dunia ini,..

ujian Allah.

semua pasti ada, tiada yang Allah ‘miss’…

cumanya bezanya adalah jenis ujian,..

jadi, sekali lagi, di sini, kita abaikan apa jenis ujian,..

melalui siapa,..

bagaimana ceritanya,.

apa kisahnya,..

yang penting kena jelas  dalam hati kita,..

apa juga yangdisebalik tabir ujian itu, ia tidak penting,..

yang penting adalah kita kena sedar bahawa ia datang dari siapa?

dari Allah,..

bagaimana tahu?

sebab itu kata Allah sendiri,..

“Adakah manusia mengira, bahawa mereka akan dibiarkan saja, dengan mengatakan: Kami telah beriman, padahal mereka belum lagi mendapat cubaan?”

surah Al-Ankabut, ayat ke-2

Allah uji kita,..

itu janjiNYA

dan adakah Allah memungkiri janji?

bukan sifatNYA.

lalu, inilah yang kita kena selalu ingat,..

Allah yang beri ujian.

ujian adalah dari ALLAH

bukan dari orang yang kita rasa nak marah, geram,. benci, tak puas hati,..

bukan..

itu semua adalah aturan Allah, perjalanan dunia ini, realiti kehidupan,..

kita nampak seolah2 kita, manusia yang mengatur kehidupan ini, orang ini atau si dia itu yang punya kekuatan untuk berbuat begini dan begitu,..

dari pilihannya, dari aturannya,..

jadi begini dan jadi begitu,..

maka kita pun kecil hati dengan si dia, geram dengan orang ini, tak puas hati dengan hal itu dan bagai,..

seolah semuanya dalam genggaman makhluk,..

 

walhal tidak,..

ia adalah ujian,.

ujian yang dijanjikan Allah untuk mengetahui hambaNYA yang mana lebih baik amalnya,..

sekali lagi ditekankan,.. cerita di sebalik ujian tidak penting,..

mungkin hati dilukai, mungkin dah hancur luluh dan bagai,..

itu semua tidak penting kerana penyebab yang sebenar bukan punca nya, bukan orang yang melakukannya,..

tetapi pencetusnya,..

Allah..

bila Allah, maka kita tiada pilihan,.. kecuali untuk redho,..

kerana siapa kita?

hanya hambaNya..

« Laman SebelumnyaLaman Berikutnya »

The Rubric Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 228 other followers