Dari Hawa Ke Hawa

Jun 10, 2009

tips murah rezeki

Filed under: Uncategorized — intanrohaida @ 3:12 am

rasa diri selalu dihimpit masalah kewangan?

telah bekerja kedua-dua pasangan, namun masalah kewangan tidak habis- habis. ada aje masalah bertandang. baru sahaja dapat gaji, tiba-tiba anak sakit, kereta rosak, wang yang diperuntukkan untuk simpanan terpaksa disalurkan kepada kecemasan. malah pelbagai masalah bertandang yang membuat diri tersepit dan wang cair.

kenapa ya begitu?

pernah tak terfikir, wang kita habis kerana kita salah mengurus diri? dan ini bukan sahaja melibatkan masalah pengurusan diri dalam kehidupan peribadi tetapi juga kerjaya.

peribadi? kita tidak membantu- pasangan, anak-anak, ibu bapa, keluarga terdekat. sangat berkira tentang duit pada keluarga sendiri ;- isteri dan anak-anak.

kerjaya- kita curi tulang, tipu claim, mileage, menipu masa, menggunakan harta majikan untuk kepentingan peribadi dsbgnya.

bagaimana mahu duit ada kalau tidak berkat. wang akan lari dan menderu keluar. pendapatan 5 angka tapi masih tidak cukup walau keluarga kecil . dah lah kewangan begitu, keluarga pula penuh dengan masalah .

penyelesaiannya?

settlekan dulu hutang2 masa kerja, bayar balik duit hasil penipuan dan salah guna harta dan kemudahan kerajaan. bertaubat dengan sebenarnya.

Subject: Petua untuk murah rezeki dan dijauhkan kesulitan bu Yazid Al Busthami, pelopor sufi, pada suatu hari pernah

didatangi seorang lelaki yang wajahnya kusam dan keningnya selalu berkerut.

masam

Dengan murung lelaki itu mengadu,”Tuan Guru, sepanjang hidup saya, rasanya tak pernah lepas saya beribadah kepada Allah. Orang lain sudah lelap, saya masih bermunajat. Isteri saya belum bangun, saya sudah mengaji. Saya juga bukan pemalas yang enggan mencari rezeki. Tetapi mengapa saya selalu malang dan kehidupan saya penuh kesulitan?”

Sang Guru menjawab sederhana, “Perbaiki penampilanmu dan rubahlah roman mukamu. tahukah engkau?, Rasulullah SAW adalah penduduk dunia yang miskin namun, wajahnya tak pernah keruh dan selalu ceria. sabda baginda,

(Rasulullah SAW), salah satu tanda penghuni neraka ialah muka masam yang membuat orang curiga kepadanya.”

Lelaki itu tertunduk. Ia pun berjanji akan emperbaiki penampilannya. mulai hari itu, wajahnya senantiasa berseri. Setiap kesedihan diterima dengan sabar, tanpa mengeluh. Alhamdullilah sesudah itu ia tak pernah datang lagi untuk

berkeluh kesah. Keserasian selalu dijaga. Sikapnya ramah,wajahnya senantiasa mengulum senyum bersahabat. Roman mukanya berseri.

Tak heran jika Imam Hasan Al Basri berpendapat, awal keberhasilan suatu pekerjaan adalah roman muka yang ramah dan penuh senyum.Bahkan Rasulullah SAW menegaskan, senyum adalah sedekah paling murah tetapi paling besar pahalanya.

sweet smile

Demikian pula seorang suami atau seorang isteri. Alangkah celakanya rumah tangga jika suami isteri selalu berwajah tegang. Begitu juga celakanya persahabatan sekiranya dikalangan mereka saling tidak berteguran. Sebab tak ada persoalan

yang diselesaikan dengan mudah melalui kekeruhan dan ketegangan.

Dalam hati yang tenang, pikiran yang dingin dan wajah cerah, Insya Allah, apapun persoalannya nescaya dapat diatasi. Inilah yang dinamakan keluarga sakinah, yang didalamnya penuh dengan cinta dan kasih sayang.

senyum-kambing

tips untuk menarik rezeki dan magnetik diri. 20 Amalan Murah Rezeki

Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah (SWT) limpahi hamba-Nya dengan

keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan konsep

rezeki yang telah diperkatakan, Allah (SWT) memberi jalan buat setiap

hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh

menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. Di antaranya:

1. Menyempatkan diri beribadah

Allah (SWT) tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti

firman-Nya dalam hadis qudsi:

“Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan

membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya

maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup

kefakiranmu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari

Abu Hurairah r.a.)

2. Memperbanyak istighfar

Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan

Allah (SWT), yang menjadi sebab Allah (SWT) jatuh kasih dan kasihan

pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si

hamba. Sabda Nabi s.a.w.:

“Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah (SWT) s.w.t akan

menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan

memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad, Abu

Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)

3. Tinggalkan perbuatan dosa

Istighfar tidak laku di sisi Allah (SWT) jika masih buat dosa. Dosa

bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi

s.a.w.:

“… dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa

yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)

4. Sentiasa ingat Allah (SWT)

Banyak ingat Allah (SWT) buatkan hati tenang dan kehidupan terasa

lapang. Ini rezeki yang hanya Allah (SWT) beri kepada orang beriman.

Firman-Nya:

“(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan

mengingati Allah (SWT). Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah (SWT)

hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)

5. Berbakti dan mendoakan ibu bapa

Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa

yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti

kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w.

juga bersabda:

“Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan

Allah (SWT) akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala,

at-Tabrani, al-Asybahani dan al-Hakim)

Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan

sabda Nabi s.a.w.:

“Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya

nescaya terputuslah rezeki (Allah (SWT)) daripadanya.” (Riwayat

al-Hakim dan ad-Dailami)

6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah

Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan

dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga

isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.:

“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan

kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

7. Tunaikan hajat orang lain

Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah (SWT) lapangkan rezeki

dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.:

“Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah (SWT) akan

menunaikan hajatnya…” (Riwayat Muslim)

8. Banyak berselawat

Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak

tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan,

dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya

semua hajat. Wallahu a’lam.

9. Buat kebajikan banyak-banyak

Ibnu Abbas berkata:

“Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan

rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala

kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan

tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

10. Berpagi-pagi

Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian

sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11. Menjalin silaturrahim

Nabi s.a.w. bersabda:

“Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya

maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

12. Melazimi kekal berwuduk

Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman

mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah

(SWT). Baginda s.a.w. bersabda:

“Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya

Allah (SWT) akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina

Khalid al-Walid)

13. Bersedekah

Sedekah mengundang rahmat Allah (SWT) dan menjadi sebab Allah (SWT)

buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:

“Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang

Arasy, yang dikirim oleh Allah (SWT) azza wajalla kepada setiap hamba

sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang

lain, nescaya Allah (SWT) membanyakkan baginya. Dan siapa yang

menyedikitkan, nescaya Allah (SWT) menyedikitkan baginya.” (Riwayat

ad-Daruquthni dari Anas r.a.)

14. Melazimi solat malam (tahajud)

Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh

rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan

doanya dimakbulkan Allah (SWT).

15. Melazimi solat Dhuha

Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan

dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman

Allah (SWT) dalam hadis qudsi:

“Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan

empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti

akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim

dan Thabrani)

16. Bersyukur kepada Allah (SWT)

Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah (SWT).

Lawannya adalah kufur nikmat. Allah (SWT) berfirman:

“Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi

nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur,

sesungguhnya azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7) Firman-Nya lagi: “… dan

Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali

Imran: 145)

17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu

Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan,

menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk

keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama,

diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.

Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca

secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh

menjadi sebab Allah (SWT) lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki.

Salah satu nama Allah (SWT), al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan

dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu;

misalnya dibaca “Ya Allah (SWT) ya Fattah” berulang-ulang, diiringi

doa: “Ya Allah (SWT), bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah

pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya `Alim.” Ada juga hadis

menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak

akan ditimpa kepapaan. Wallahu a’lam.

18. Berdoa

Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah (SWT), penuh

bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam

al-Quran, Allah (SWT) suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan

perkenankan.

19. Berikhtiar sehabisnya

Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis

sahih dikatakan bahawa Allah (SWT) berikan dunia kepada orang yang

dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah (SWT)

beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi

Syaibah dan al-Hakim)

Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh

membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak

tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak

anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang

baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi

baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

20. Bertawakal

Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah

(SWT). Firman-Nya:

“Barang siapa bertawakal kepada Allah (SWT), nescaya Allah (SWT)

mencukupkan (keperluannya).” (At-Thalaq: 3)

Nabi s.a.w. bersabda:

“Seandainya kamu bertawakal kepada Allah (SWT) dengan

sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung

diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.”

(Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari

Umar bin al-Khattab r.a.)

Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada

takwa. Dengan takwa, Allah (SWT) akan beri “jalan keluar (dari segala

perkara yang menyusahkan), dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak

terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3)

Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang

sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan

ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah (SWT), lalu Allah (SWT)

limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan

pemberian-Nya.

About these ads

5 Komen »

  1. saya ni agak susah senyum. tak tahulah kenapa..Lepas ni saya akan selalu senyum kepada semua orang. terima kasih atas artikel tersebut

    Komen oleh Haji Aziz Mohamad — Jun 17, 2009 @ 7:41 am | Balas

  2. saya plk mdh tersenyum,ketawa dan ramah dan mudah dpt kwn… tp menyebabkan ramai juga yang kurang senang dgn saya krn banyak perkara yang sy tahu….allah dh beri sy kelebihan tp ramai yg x suka….sy ok jer…

    Komen oleh siti roslina — Jun 26, 2009 @ 4:00 pm | Balas

  3. pn intan sy nk cuba susu kambing utk sy n ank…sy cuba sarankan pd suami sbb suka sgt mkn daging lembu….

    Komen oleh siti roslina — Jun 26, 2009 @ 4:03 pm | Balas

  4. ya,saya senyum juga dan sentiasa senyum tapi itulah..wanita ke anak dara ke pandang serong pada kita,konon2 nya kita nak gorak mereka dan ada pulak tu seolah2 nya macam tak sudi nak balas balik semyuman kan senyuman itu SEDEKAH dan dapat pahala lagi..

    Komen oleh saffin — Ogos 19, 2009 @ 7:06 am | Balas

  5. segala perkara tersebut cukup baik untuk kita amalkan, mudah-mudahan menjadi asbab turunnya rahmat dan hidayah ke seluruh alam.

    Komen oleh shah — November 9, 2010 @ 9:27 am | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

The Rubric Theme. Blog di WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 224 other followers

%d bloggers like this: