Dari Hawa Ke Hawa

Mei 20, 2008

Poligami : antara kemuliaan dan kehinaan

Filed under: poligami — intanrohaida @ 1:35 pm

Menghayati pantun lama :

Kusangka nanas di tengah padang

Rupanya pandan yang berduri

Kusangka panas hingga ke petang

Rupanya hujan di tengah hari

Seperti yang diketahui bahawa walaupun poligami atau bermadu adalah salah satu hukum Tuhan yang termaktub. Membawa maksud sepertimana Firman Allah dalam Surah an-Nisa ayat 3;

Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga, atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.”

Bahawa adalah tidak menjadi kesalahan kepada lelaki yang berkemampuan untuk memiliki isteri lebih dari satu dalam satu-satu masa.

Amalan poligami ini mulia dan murni andai diterajui oleh insan-insan yang penuh taqwa di hatinya, teguh amalan dan pegangan agamanya, yang menjadikan al-quran dan sunnah sebagai panduan, berpoligami kerana Allah. Suami mampu memimpin keluarga besar agar menjadi insan yang bertaqwa. Manakala isteri-isteri pula menjadi pembantu rumah tangga yang dapat mendidik dan membentuk anak-anak yang soleh serta menjadi teladan insan lain. Berupaya membentuk keluarga sakinah yang beriman dan bertaqwa. Satu keluarga besar yang hidup aman dan damai ekoran daripada pimpinan suami yang soleh. Anak-anak terjamin masa depannya dan dapat membesar dalam suasana yang kondusif dan penuh kasih sayang.

Malang sungguh andai poligami yang ditempah suami hanya mengundang neraka dunia, rumah tangga sedia ada berantakan, anak-anak menjadi gelandangan, pelajaran merosot, hidup tertekan. Salah siapa andai ini semua terjadi? Lebih malang andai anak yang sepatutnya menjadi harta dunia-akhirat mendendami ayah mereka sendiri kerana ketidakadilan yang tercetus. Bolehkah si anak menjadi orang yang berguna sekiranya ibu bapa mereka asyik bertelagah dan saling bertengkar serta tuduh menuduh?

Perbezaan antara mulia atau hinanya poligami amalan seseorang itu terletak pada taqwa dan keimanan pengamalnya. Andai tandus taqwa dan gersang iman, maka hancurlah amalan poligami itu, sebaliknya sekiranya semua akad dan nikah dipelopori oleh iman dan taqwa, maka menjadi salah satu taman – taman syurgawilah rumah tangga itu.

Hamba-hamba yang diuji Allah dengan kasih terbahagi ini adalah insan-insan istimewa yang terletak dua bejana di tangannya, sama ada memilih bejana pahala yang melimpah ruah atau bejana sengsara yang berpanjangan; tepuk dada tanyalah iman.

Akhirnya, berusahalah untuk melakukan kebaikan dan amal salih, bukan sekadar untuk merebut hati suami, tetapi untuk memperoleh kasih-sayang Allah. Jika Allah mengasihi kita, maka kasih sayang manusia juga akan tumpah kepada kita. Mudah-mudahan kita memperoleh kebahagiaan yang dicari.

About these ads

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

The Rubric Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 226 other followers

%d bloggers like this: